Tags

, , ,


Dalam satu perjalanan singkat ke Toraja, seorang kawan memamerkan gambar yang dibuat di Londa melalui media sosial (medsos) yang menuai komentar dari beberapa temannya. Mereka yang tadinya percaya tak ada yang bisa dilihat di Toraja selain pesta adatnya, menjadi penasaran. Seorang kawan lain yang sempat mencibir keputusannya berlibur ke Toraja, terheran-heran karena hari-hari tugasnya selama dua minggu di Toraja berlalu tanpa sempat mengunjungi tempat yang ditunjukkan di medsos.

Destinasi Wisata Toraja
Londa adalah kuburan alam dari masa lampau yang diperuntukkan bagi kaum bangsawan dengan dua buah gua besar yang bisa dimasuki oleh pengunjung tempat menyimpan peti mati, tengkorak serta tulang belulang manusia. Dahulu kala Londa yang berada kawasan bukit Patabang Bunga ini adalah titik pertahanan bangsawan Toraja dari serangan Kerajaan Bone, sehingga untuk mengantisipasi serangan dibangunlah sebuah benteng pertahanan di punggung bukit yang dikenal dengan Benteng Tarangenge.

lovely toraja

Pemandangan yang unik di dalam gua Londa, pengunjung dapat melihat dari dekat dan mengabadikan jasad yang masih utuh πŸ˜‰

Patung atau tau-tau, replika dari mereka yang telah meninggal berjejer rapi di singgasananya akan menyambut kedatangan pengunjung di Londa. Di bagian luar gua pengunjung akan menjumpai beberapa peti mati model kuno yang digantung di dinding ataupun diletakkan begitu saja di atas tanah. Peletakan peti-peti mati tersebut disesuaikan dengan strata sosial dari yang meninggal. Peti mati ini disebut erong dengan 3 (tiga) bentuk: rumah adat (=untuk keturunan bangsawan), kerbau (= untuk laki-kali) dan babi (= untuk perempuan). Semakin tinggi status sosialnya, semakin tinggi pula letak erong-nya.

Londa, satu diantara beberapa destinasi wisata andalan di Toraja yang siap menyambut kunjungan wisatawan ke Toraja. Destinasi lain yang senada dengan Londa adalah kuburan batu Lemo, Lo’ko’ Mata dan Ke’te Kesu’. Bagi mereka yang lebih tertarik dengan seni budaya tidak akan melewatkan kunjungan ke To’Barana melihat para penenun, menenun helai demi helai benang menjadi selembar kain.

Berinteraksi dengan Nenek Panggau (83) yang tubuhnya sudah mulai bongkok namun tetap setia memainkan pemintal benang yang usianya dua atau bahkan tiga kali lipat dari usia si nenek, membuahkan kenikmatan tersendiri. Meski napasnya kadang tersendat, Nenek Panggau dengan telaten dan sigap melayani setiap pengunjung yang ingin melihat dan membeli tenunan yang dipajang di kios kecilnya. Sayang, tak adanya generasi penerus yang akan melanjutkan kesetiaan itu membuat mata Nenek Panggau memancarkan gelisah yang terpantul di keriput wajahnya.

tenun toraja

Nenek Panggau, pemintal terbaik Toraja dari To’Barana di kios tenunnya.

Saat ini Toraja juga sedang membuat dan mengembangkan destinasi wisata religi, potensi wisata yang sangat jarang dilirik oleh masyarakat/pemerintah daerah maupun wisatawan yang berkunjung ke Toraja. Pembangunan Salib Raksasa di atas Bukit Singki’ adalah perwujudan destinasi religi, sebuah proyek yang sedang dikejar perampungannya. Salib yang berdiri tegap ini akan terlihat dari kejauhan saat kita memasuki Rantepao, ibukota Toraja Utara.

Untuk melengkapi destinasi wisata religi dan sejarah Toraja, pengunjung bisa melihat dari dekat bangunan gereja Toraja atau gereja besar yang ada di tengah kota. Menikmati keindahan bangunan-bangunan bersejarah yang masih bertahan seperti Rumah Sakit Elim Rantepao, kandean dulang ikonΒ  Rantepao yang berada di tengah kota, rumah adat Toraja tongkonan atau berkunjung ke pasar Bolu melihat proses jual beli kerbau/babi untuk dibawa ke satu upacara yang transaksinya semua berlangsung dengan kas.

wisata toraja

Salib raksasa ikon baru destinasi wisata religi dalam tahap penyelesaian di Bukit Singki’, Toraja Utara

Menyambut Desember, ada satu agenda wisata pemerintah daerah Toraja yang dijadikan ajang promosi untuk mengajak para perantau Toraja pulang melihat keindahan kampung halamannya, Lovely Toraja. Beragam kegiatan dan lomba dilaksanakan sejak Agustus hingga akhir tahun untuk memeriahkan ajang mudik bersama yang puncak kegiatannya diadakan di minggu terakhir Desember. Lovely Toraja tidak tertutup bagi para wisatawan yang datang berkunjung ke Toraja untuk ikut menikmati semaraknya.

Kuliner Toraja
Tanda waktu menunjukkan pk 21, kami duduk mengelilingi meja panjang di lantai dua Cafe Aras menikmati pa’piong diiringi gelegar suara kembang api yang pecah di udara. Makanan khasΒ  Toraja yang dimasak dalam bambu ini memerlukan proses yang cukup lama sebelum disajikan di meja makan. Kami memesannya di sore hari untuk kembali ke tempat tersebut 4 jam kemudian.

Pa’piong siap saji dapat kita jumpai di beberapa warung makanan khas Toraja seperti warung Pong Buri atau warung Kikil. Umumnya pa’piong terdiri dari campuran daging babi dengan daun mayana yang dibubuhi aneka bumbu yang dimasak dengan cara dibakar di dalam bambu. Aroma bambu beradu dengan bumbu yang meresap ke dalam potongan daging tercium lewat kepulan asap yang menyembul dari sela potongan daging yang tersaji dalam bambu di atas meja. Bagi mereka yang tidak mengkonsumsi daging babi, dapat memesan pa’piong ikan mas atau ayam.

kuliner toraja

Pa’piong babi, makanan khas Toraja yang disajikan di Cafe Aras, Rantepao

Masakan lain yangΒ  wajib dicicipi adalah pantollo’ pammarrasan! Daging babi, ayam, ikan mas atau belut yang dimasak dengan kluek diberi campuran cabai khas Toraja serta potongan kucai dan daun bawang.

Oleh-oleh dari Toraja
Buah tangan dan kesan menyenangkan akan satu tempat yang dikunjungi adalah pelengkap dari sebuah perjalanan. Β Toraja memiliki ukiran dan kain tenun sebagai buah tangan yang bisa ditemukan di beberapa tempat penjualan cinderamata di sekitar kawasan wisata atau di toko cinderamata di pusat kota. Bagi kolektor barang antik, beragam koleksi kain tenun yang memiliki nilai seni tinggi serta ukiran-ukiran unik dan langka akan menjadi sasaran yang selalu dicari.

Di satu kios cinderamata di salah satu destinasi wisata kami menjumpai penjual yang bersikukuh menawarkan barang dagangannya yang dipandang sebagai barang langka dengan harga melambung tinggi. Bagi mereka yang tidak terbiasa menilai kelangkaan sebuah barang seni dan kurang memahami karya seni khas dari berbagai daerah, dengan gampang akan tertipu. Untuk itu berhati-hatilah dalam membeli barang!

toraja

Hiasan dinding, cinderamata dari Toraja

Beragam kaos yang berhiaskan tulisan Toraja, pernak-pernik seperti gelang, kalung, gantungan kunci, hiasan untuk pajangan adalah pilihan yang tepat yang bisa dibawa pulang buat keluarga maupun kawan banyak dijumpai di kios-kios cinderamata.

Untuk cemilan ada deppa tori, jipang Toraja serta sari markisa yang bisa didapatkan di tempat penjualan oleh-oleh Toko Nita atau Toko Reny di Buah.

Lovely Toraja di Mata Warganya
Umumnya, kita sering menjumpai warga di satu tempat cenderung tidak peduli dengan kegiatan yang berlangsung di sekitarnya jika tidak terlibat secara langsung. Hal ini berdampak pada program yang berjalan tidak mengena di hati warga. Disinilah perlunya satu komunikasi yang terarah dari penyelenggara kegiatan sehingga tujuannya bisa melekat di hati setiap warganya.

Beberapa warga yang dijumpai saat berpapasan di pasar pagi hanya menangkap makna kegiatan Lovely Toraja sebatas pada ramainya kampung mereka dengan kaum pendatang, pekaknya kuping dan jantung yang melakukan sprint dikagetkan gelegar kembang api serta petasan yang bersahutan sepanjang hari.

lovely desember, wisata toraja

Transaksi setelah persetujuan harga beli seekor kerbau di Pasar Bolu, Rantepao

Toraja adalah surga yang tersembunyi, destinasi wisata yang dapat dicapai dengan berkendara selama 8 (delapan) jam dari Makassar yang hadirkan rindu tidak hanya bagi perantau terhadap kampung halamannya tetapi juga bagi para pejalan. Diperlukan kerjasama yang baik antara pemerintah daerah dengan warganya untuk menjadikan tempat ini melekat di hati mereka yang berkunjung terutama dalam menata kota agar tampak lebih rapi, indah dan tidak semrawut. Sarana infrastrukur yang menjadi penghubung antar destinasi sudah selayaknya dibenahi dengan baik. Semoga siapapun yang kembali dari Toraja akan membawa kenangan yang indah untuk dibagikan kepada keluarga dan kawan. Kenali negerimu, selami budayanya, cintai karya anak bangsa! Salam pejalan [oli3ve].

Advertisements