Menguji Kesabaran di Ajang Candat Sotong

candat sotong, squidjiggingtgg, terengganu

Matahari perlahan condong ke barat saat Laguna Redang yang kami tumpangi meninggalkan dermaga Pulau Redang. Raut penuh semangat terpancar dari muka peserta Terengganu International Squid Jigging Festival (TISJF) 2015. Mereka tak menghiraukan gejolak air laut yang mulai menunjukkan kegelisahannya. Yang mencoba menarik perhatian lewat goncangan yang disisakannya ketika riaknya menghempas badan kapal, namun tak cukup untuk mengalihkan semangat para pecandat sotong. Hari ini, sebagian dari mereka untuk pertama kalinya; ingin merasakan sorak para nelayan kala sotong-sotong tersangkut di ujung kail.

squidjiggingtgg, terengganu
Menuju ke Laut Cina Selatan

Sepuluh menit melaju dari dermaga, semua peserta harus berpindah ke perahu motor nelayan sesuai dengan kelompok. Masing-masing kelompok terdiri atas 10 (sepuluh) peserta ditambah dengan seorang guard yang bertugas sebagai kepala regu dan 2 (dua) awak perahu.Saya menempati Boat 05 bersama Touzeau-Tosi (Perancis), Steven Howard (Hongkong), Sara Rodriguez (Spanyol) dan 6 (enam) orang peserta dari Malaysia Surendran, Dhevindra, Mawardi, Mohd Soleh, M. Asyraf dan Tengku Ibrahim. Goyangan laut mulai mengganggu. Hempasan gelombang yang meninggi memaksa seisi perahu mencari posisi yang nyaman untuk bersandar agar tak terhempas. Satu jam perjalanan ke tengah-tengah samudera, sauh pun dibuang. Dari kapal pemandu, terompet dibunyikan penanda dimulainya festival candat sotong 2015.

candat sotong, squidjiggingtgg, terengganu
Mala dari Women Anglers Club Malaysia mempersiapkan peralatan memancing

Squid jigging atau dalam bahasa setempat lazim disebut mencandat sotong adalah aktifitas memancing sotong (= cumi-cumi) yang dilakukan oleh para nelayan di Terengganu pada saat bulan purnama. Maret hingga Juli dikenal sebagai musim panen sotong yang banyak muncul ke permukaan karena daya tarik cahaya purnama sehingga mudah untuk dipancing. Cukup dengan menggunakan alat pancing sederhana, mata kail yang berbentuk roket mini ujungnya berwarna-warni dan dihiasi dengan bulu ayam. Mata kail lalu diikatkan pada tali senar yang panjang dan dililitkan pada gulungan plastik berbentuk seperti donat. Saat memancing, mata kail dibuang hingga menyentuh dasar laut. Untuk menarik perhatian sotong, talinya ditarik-ulur perlahan-lahan seperti bermain layangan. Jika terasa berat, angkat perlahan untuk melihat hasil yang didapat.

squidjiggingtgg, terengganu, candat sotong
Partisipan Indonesia di SquidJiggingTGG 2015

Untuk memperkenalkan kegiatan ini kepada masyarakat luas, Tourism Terengganu kembali menyelenggarakan TISJF yang kedua setelah kegiatan yang sama pada April 2014 lalu sebagai salah satu daya tarik wisata pesisir timur Malaysia, Terengganu. Ahmad Fathil bin Abdul Ghani, Manager Promotion Tourism Terengganu dalam sambutannya ketika menerima para peserta di Duyong Marina pada Selasa (02/06/2015) mengatakan, tahun ini sebanyak 120 perwakilan media (radio/tv, koran/majalah cetak/online serta blogger) dari 30 negara yang terdiri dari 60 peserta luar negeri dan 60 peserta Malaysia bergabung di TISJF 2015.

Hempasan gelombang dari perairan Cina Selatan tanpa ampun menggoyang perahu dengan hebat tanpa henti pada putaran pertama Rabu (03/06/2015) di perairan Redang, berhasil membuat hampir semua peserta di setiap perahu mabok laut. Saya mencoba bertahan. Namun begitu melihat Dhevindra limbung; kepala saya pun turut berputar disertai perut bergejolak mendorong isi lambung ditumpahkan ke laut.

Masih keliyengan, M. Asyraf dari Radio Televisi Malaysia (RTM) yang tadinya nepuk-nepuk pundak menangkan, mendadak muncul menyorongkan kamera sembari cengangas-cengenges,”Olive, interview ya?” *jika ada yang nangkap siaran RTM dan melihat wajah orang mabok sotong diabaikan saja ;)*

Tim Boat 08
Tim Boat 08 dok. Rachel Yeoh @shoutrageous

Sisa waktu untuk memancing, saya habiskan dengan tertidur lemas beralas papan di lambung perahu. Malam itu, kami kembali ke darat dengan gontai tanpa membawa seekor pun sotong.

Putaran kedua, dilakukan pada Sabtu (06/06/2015) di perairan Kapas. Mengingat pengalaman pertama, sebagian peserta diliputi ragu untuk melaut. Kali ini saya bergabung bersama Rachel (Malaysia), Raymond (Kanada), Hakim (Brunei) dan Mas Eka (Indonesia) di Boat 08. Meski awalnya enggan melaut, pengalaman mencandat sotong untuk keempat kalinya; menyadarkan diri akan makna dari kesabaran. Memancing terlihat sangat mudah dilakukan tapi ternyata diperlukan latihan kesabaran untuk menghalau bosan saat menunggu mata kail dihampiri oleh sotong.

candat sotong, squidjiggingtgg, terengganu
ouwww ternyata #TukangKuburan punya jiwa bahari, diturunkan dari mana hayooo? (dok. Mas Eka MQTV)

Pada malam penutupan TISJF 2015, YB Dato’ Mohd Jidin Shafee, Kepala Bagian Pelancongan dan Kebudayaan Negeri Terengganu dalam jamuan makan malam di Duyong Marina mengatakan candat sotong mulai diperkenalkan sebagai salah satu paket wisata Terengganu pada 1990. Festival candat sotong adalah salah satu langkah yang dilakukan oleh badan pelancongan Terengganu untuk menjual paket wisata andalannya. Pada 2014, angka kunjungan wisata Terengganu menunjukkan kenaikan sebesar 11,9% dengan 4,5 juta turis yang datang dari 5 juta yang ditargetkan. Dato’ Shafee berharap, di akhir 2015 Terengganu dapat mencapai target pendapatan RM 4,7 milyar dari sektor pariwisata dengan 5 juta turis yang datang.

squidjiggingtgg, terengganu, candat sotong
YB Dato’ Mohd Jidin Shafee, Kepala Bagian Pelancongan dan Kebudayaan Negeri Terengganu

Terengganu berada di pesisir timur Malaysia, dengan ibukota Kuala Terengganu yang menghadap langsung ke Laut Cina Selatan. Kuala Terengganu dapat dicapai dengan berkendara 6 (enam) jam dari Kuala Lumpur atau penerbangan 45 menit dari KLIA ke bandar udara Sultan Mahmud, saleum [oli3ve].

Sebelumnya diposting di Indonesiana dan headline di Kompasiana, 12 Juni 2015.

10 thoughts on “Menguji Kesabaran di Ajang Candat Sotong

  1. Pernah itu di sebuah postingan dari blogger yang juga mengikuti event ini (kalau bukan Mas Danar, agaknya Mas Taufan deh), saya membaca kalau di perahu sebelah ada yang berusaha untuk tidak mabuk dengan bernyanyi, tapi ketika stok lagunya habis, yang terdengar adalah suara muntahan :haha. Pasti kocak banget ya Mbak :)).

    Well, congratulations for your sotong! Did you cook it? Pasti rasanya bakal enak banget karena fresh from the sea!

    Memeluk media adalah sarana yang paling bagus untuk mempromosikan tempat wisata. Kita harus akui bahwa pemerintah Malaysia betul-betul paham dengan bagaimana menggunakan premis ini sebaik mungkin. Hmm… orang-orang di Gedung Sapta Pesona mestinya tahu ini…

    1. iya, pengalihan perhatian
      tp malam itu memang gelombangnya dahsyat hampir semua ko.

      habis kegiatan ini, nyambung dgn kegiatan lain di Selangor tp yg ikut hanya beberapa org 😉

    2. Bli Gara, yang nyanyi2 itu partisipan di perahu kak Danan, tapi kemudian saya yang menuliskannya di blog, hehe..

      Kak Olip, hasil wawancara dengan RTM bisa ditengok dimana? Di youtube ada gak ya? 😉

      1. Oalah, rupanya demikian :hehe. Kini jelas sekarang, terima kasih Mas :)).
        Kalau ada link-nya, saya mau juga dong :hihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s