Menyelami Hati Cut Nyak Dien


Perempuan di ujung senja itu tertatih menyeret langkah ke sudut gubuknya. Derit pintu reot dan desah resahnya memecah pagi yang senyap. Rindunya teramat dalam, sedalam sepi yang menemani perjalanan panjangnya. Dia yang tercerabut secara paksa dari akarnya, meradang bergelut asa. Meski matanya sudah rabun, namun kepekaan rasanya belumlah susut.

image

Terduduk dalam gelap pandangan, hatinya merintih, rindunya bergelora pada tanah negerinya. Perempuan perkasa yang keras hati itu, tergugu tanpa daya.

Bau tanah basah itu
Bau udara pagi itu
Pepohonan yang tampak semakin tua ketika senja
suara anak-anak melantunkan ayat-ayat suci Al-Quran
Semua itu mengingatkanku pada tanahku

Nanggroeeeeee … Nanggroeee …

Perempuan Berhati Baja, pantang luruh meski nyawa di ujung tanduk, masih terus memikirkan anak bangsanya meski jiwa sendiri terjepit.

Selama ini kita lebih banyak mengenal Cut Nyak Dien dari sisi maskulinnya, sebagai seorang perempuan pejuang dari Aceh yang pantang menyerah. Cut Nyak bangkit untuk meneruskan jejak dan semangat juang bergerilya bersama pasukannya setelah kepergian sang suami, Teuku Umar. Tak ditunjukkannya perih hati, duka lara dari jiwa yang ditinggal pergi oleh kekasih tercinta. Sebagai seorang Ibu, Cut Nyak harus tetap terlihat tegar di depan anak dan mereka yang membutuhkan tuntunan dan kepemimpinannya.

Sebagai seorang perempuan dan anak negeri yang tercerabut dari tanah kelahirannya; dirinya tetaplah manusia biasa. Dirinya didera sedih yang tiada terkatakan, namun asanya tetap membara, semangatnya kan abadi memerciki jiwa generasinya.

Aku Ibumu

image

Potongan kisah kehidupan Cut Nyak Dien menjalani keterasingan selama berada di Sumedang, Jawa Barat yang dibawakan secara monolog oleh Sha Ine Febriyanti menghanyutkan rasa. Tampil total dalam balutan busana hitam-hitam, tuturannya sesekali disela desahan gesekan cello yang dibawakan oleh Jassin Burhan; memukau dan menghanyutkan penikmat seni yang memenuhi Teater Kecil, Taman Ismail Marzuki, Jumat (16/01/2015) malam sepanjang penampilannya.

Energimu yang menghantarkan penghayatanku, Liv – [Sha Ine Febriyanti]

Ditemui usai pementasan, Ine yang mengaku belum pernah menginjakkan kaki di Nanggroe sengaja meminta kawannya yang orang Aceh untuk berbicara di depannya untuk mempelajari cara bertutur dengan lidah Aceh. Penggalan dua babak Monolog Cut Nyak Dien, menjadi bagian dari pementasan perjalanan Amoroso Katamsi di dunia panggung, Meniti 77: Mengalir dalam Kehidupan.

Pementasan yang membuat merinding, menggetarkan rasa, mata basah, dan bangkitkan rindu pada Nanggroe. Kesenian adalah salah satu alternatif yang baik untuk mengenang, mengapresiasi, dan memperkenalkan jejak mereka yang pernah ada dalam catatan perjalanan sejarah negeri kepada generasi penerus, saleum [oli3ve].

*sebelumnya dipublikasikan di laman Perempuan Keumala dan headline di Kompasiana, Senin (19/01/2015)

12 thoughts on “Menyelami Hati Cut Nyak Dien

    1. hayuuuk, kali kedua ke rumoh Lampisang aku malah sengaja lama2in 😉

      btw, ke rumah tempat shooting yg film CND nggak? asik tuh kampungnya, kopinya selalu ngawe2 ngajak pulang hehe

  1. ine, monolog, cut nyak dien, sepertnya 3 hal yang menjadi daya tarik pertunjukan ini ya. ditambah lagi cerita dari mbak olive ini yang bikin ngiler ingin bisa menontonnya. sayang belum pernah punya kesempatan untuk nonton monolog, apa lagi oleh si cantik ine 🙂

    1. bukan bikin ngiler mas, memang sengaja haha

      mau monolog mas?

      bayangkan lagi berada di satu tempat yg senyap, tak ada siapa2 tetiba ada bunyo cello yg mendayu2 memecah senyap lalu terdengar ada suara seorang nenek yg resah bertutur perlahan,”selamat pagi”

  2. Saya pernah dengar sebuah pengakuan dari negeri barat tentang sosok Cut Nyak Dien, bahwa beliau merupakan sosok yang pantang meneteskan air mata kala sang belahan jiwa tiada 🙂

    1. “Perempuan Aceh pantang meneteskan air mata untuk orang yang syahid di medan perang, bangkitlah! Perjuangan kita masih panjang.” itu pesan Cut Nyak kepada anaknya ketika mendengar kekasih hati gugur di medan perang.

      Karena ketegarannya beliau disebut Perempuan Berhati Baja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s