Sepenggal Asa buat Toraja

cinta toraja

“Kalau kami mati, tidak ada mi yang kasih terus”

Miris, obrolan singkat dengan tiga orang penenun renta di kampung adat To’ Barana Toraja Utara siang itu benar-benar mengusik hati. Nenek Butung (90th) & Nenek Panggau (80th) masih semangat untuk menyelesaikan tenunan toraja dengan ATBM (=alat tenun bukan mesin) yg usianya mungkin tidak terpaut jauh dengan usia mereka jika melihat alat tenunnya yang mulai lapuk dan mengkilap karena gesekan dengan kulit selama bertahun-tahun. Tahan duduk berjam-jam mengisi hari tua menguntai benang menjadi selembar kain yang kemudian dijual kepada wisatawan yang berkunjung. Continue reading “Sepenggal Asa buat Toraja”