Tags

, , , , , , ,


Kalau kamu disodori data berikut, kira-kira hal apa yang akan muncul pertama kali di dalam pikiran kamu? Bagian mana yang akan menarik perhatian untuk ditanggapi? Lalu, kalau data yang sama ditunjukkan ke anak usia 11 tahun; kira-kira bagaimana reaksinya? Disimak, dilihat-lihat saja, bingung ataukah dikritisasi?

kampanye anti korupsi, bahaya timbal, polusi udara

Sumber: Transparency International UK

Data di atas mengemuka dari penayangan film kampanye antikorupsi di aula Yayasan Taman Imani Iqra, Cipayung sembari menanti saat berbuka puasa pada pekan terakhir ramadan lalu. Data yang menunjukkan tahun dikeluarkannya larangan pemakaian TEL oleh sejumlah negara di ASIA.

TEL? Apa dan siapakah si TEL ini?

TEL (Tetraethyllead), paduan/ikatan kimia antara karbon (C) dan timbal (Pb). Para produsen BBM yang nakal mencampurkan TEL ke dalam bensin untuk meningkatkan kadar oktan dan menghasilkan bensin yang murah serta aman untuk mesin kendaraan. Murah dan aman untuk mesin, tak berarti aman juga untuk lingkungan dan penghuni semesta. Pada 2005 pemerintah Indonesia mulai gencar memberangus produk BBM bertimbal yang tak ramah lingkungan dan berdampak pada kesehatan terlebih tumbuh kembang balita. Di saat bersamaan, terbongkar pula proyek pengadaan TEL yang dilakukan oleh Innospec Ltd., dengan menyuap sejumlah petinggi di Pertamina. Pada 2006 pemerintah Indonesia akhirnya menyatakan pelarangan pemakaian TEL sebagai campuran bensin.

Pernahkah terbayang, bagaimana pemikiran murid SD melihat data perusahaan Inggris sebagai kontributor terjadinya korupsi dan penyebab pencemaran udara di Indonesia, hingga membawanya menemui Laode Muhammad Syarif, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk menggali informasi yang lebih detail?

AntiCorruption Transparency, Tata Nurra, Sha Ine Febriyanti, bahaya timbal

Nurra (kiri) dan Anabel (kanan) saat menemui Laode Muhammad Syarief, Ketua KPK (Sumber: Transparency International UK)

Saya tidak akan membahas tentang kasus suapnya yang sudah ditangani oleh KPK. Tapi, keterpukauan saya pada reaksi anak perempuan 11 tahun dengan pertanyaan sederhana nan kritis ketika disodori data tersebut.

Ini Thailand sudah [melarang timbal pada] 1996, Indonesia koq baru 2006 ya?
Menurutku negara seperti Inggris dan Amerika tidak bakal melakukan (korupsi) itu karena orang-orangnya (kehidupannya) sudah bagus

Hari sudah beranjak petang. Film singkat berdurasi 3 (tiga) menit itu telah usai. Saya masih duduk bersila bersama sekelompok anak di aula Taman Imani Iqra, mengikuti kegiatan #RamadanKeliling yang diadakan oleh Rumah Ilmu (Rumil) sebelum beduk maghrib bergema. Di depan kami kini berdiri 2 (dua) anak perempuan yang tadi muncul di film yang diproduksi oleh Transparency International UK dan ditayangkan perdana pada pertemuan pemimpin dunia di Anti-Corruption Summit 2016, London, 12 Mei 2016 lalu; Anabel dan Nurra Datau. Bergantian, mereka mengajak anak-anak yang ada di ruang itu mengulas apa yang baru saja ditonton serta memberikan contoh tindakan korupsi dalam kehidupan sehari-hari dan pentingnya menggalakkan gerakan antikorupsi.

CPI Report 2015, Corruption Perception Index 2015, Transparency International

Tingkat korup Indonesia pada data Corruption Perception Index 2015 (sumber: Transparency International UK)

Buah apel jatuh tak jauh dari pohonnya. Demikian pula kedua anak ini. Anabel adalah pendongeng cilik yang lahir dari keluarga pendongeng, ayahnya Sony Key dan ibunya Wiwin Windrati. Sedang Nurra, putri sulung sinematografer Yudhi Datau dan pekerja seni Sha Ine Febriyanti. Nurra dengan pandangan sederhananya yang kritis, acap kali membuat saya takjub sejak pertama mengenalnya. Pun tanya sederhananya yang dipenuhi rasa penasaran saat melihat tabel pelarangan TEL di Asia masih terus menggema di dalam kepala. Secara banyaknya angka usia, umur saya jauuuuuh di atas dirinya. Tapi secara pola pikir, terkadang dia lebih dewasa melihat dan memahami sesuatu hal dari orang yang menyebut diri dewasa.

Tak jauh berbeda dengan teman sebayanya, Nurra juga sering mengisi waktu senggangnya dengan bermain. Kalau lagi asik dengan dunianya, dirinya pun terkadang menggerutu bila diingatkan untuk belajar. Bukankah bermain itu menyenangkan di segala usia? Untuk menutrisi dan melatih daya pikir, nalar, toleransi, serta emosi; satu jam sehari, Nurra dan adik-adiknya wajib membaca buku. Jadi, jangan heran bila bertemu dan mendapati dirinya sedang tenggelam dengan Musashi di tangannya. Itu adalah bacaan yang harus diselesaikannya sebelum masuk SMP. Satu hari ketika saya bertanya sudah sejauh mana Musashinya? dengan merengut dirinya bersungut bosan membaca buku yang tebal, tapi saat itu dia sendiri sudah melampaui halaman 300. Dirinya tipe pembaca yang senang menerapkan teknik skimming. Di usianya, bukannya tak sanggup melahap Musashi setebal 1200an halaman itu; hanya saja rasa jenuh acap melintas di pikirannya ketika yang dilihat penampakan buku setebal bantal. Jadi, ketika dirinya bertanya berapa lama waktu yang disediakan untuk Musashi, saya mengajaknya menghitung banyaknya lembaran Musashi yang disantapnya di waktu membaca. Bagilah angka itu dengan jumlah lembar yang ada di dalamnya, jika jadwal membacanya tertib, waktu dari hasil pembagian itu akan tercapai.

tata nurra, nurra datau, sha ine febriyanti, musashi

Bacaan wajib yang harus diselesaikannya, semangat ya Ta  😉  (dok. Sha Ine Febriyanti)

Benteng yang kokoh bagi seorang anak adalah keluarga, di rumah tempat dirinya bertumbuh. Saya percaya, seorang anak yang dibimbing dan dibekali dengan santapan rohani dan jasmani yang bernutrisi sedari kecil akan bertumbuh menjadi manusia yang berkualitas dan peka terhadap lingkungannya. Terberkatilah engkau Tata Nurra memiliki orang tua yang peka dan sangat peduli pada tumbuh kembang anaknya.

Dari dirinya terpancar aura seorang creative learner dengan bakat, daya imaji dan kreatifitas yang cukup tinggi. Meski mewarisi bakat seni yang diturunkan dari kedua orang tuanya, tak berarti dirinya dituntut untuk mengikuti jejak orang tuanya. Ia dan kedua adiknya diberi kebebasan untuk berkreasi mengikuti pertumbuhan jiwa seni mereka, orang tua sebatas mengawasi,  mengarahkan serta mengingatkan saja ketika jalannya tak beraturan. Karenanya, di sela kegiatan belajarnya, Nurra dan adik-adiknya ikut aktif di kegiatan Rumil; sanggar yang didirikan pada September 2012 oleh sekelompok pekerja seni kreatif yang dimotori oleh ibunya sebagai cikal bakal komunitas non profit yang mengemban misi untuk memberikan alternatif sarana pendidikan dan ruang interaksi khususnya bagi anak-anak agar menjadi pribadi yang mandiri, kreatif dan berakhlak baik dengan mengusung slogan “bermain sambil belajar”. Di Rumil, mereka bermain dan belajar berkreasi lewat  tari, teater, film, fotografi, dongeng, menggambar serta kegiatan lain untuk menumbuhkan dan mengasah minat serta kreatifitas dibimbing oleh penggiat seni.

Aisha Nurra Datau … perempuan cantik yang dinaungi cahayaNYA. Nurra adalah cahaya yang diberikan TUHAN disaat hati hanya bisa pasrah pada kehendakNYA. Lahir dengan tubuh membiru dibelit tali pusar. Dalam hitungan sepersekian detik jika tak segera diberi tindakan oleh dokter; mungkin saya tak akan pernah dibuatnya takjub. Teruslah berkarya Tata Nurra. Jadilah terang di mana pun engkau berada, hormati dan sayangi orang tuamu, jadi panutan buat adik-adikmu dan yang terutama selalu ingat sama TUHAN karena DIAlah sumber cahaya, inspirasi dan kekuatanmu

Taklah mudah untuk menebar cahaya, namun bila dijalankan dengan sungguh maka Sang Pemberi Cahaya pun akan senantiasa menyertai dan memberi kekuatan. Beduk maghrib telah bergema. Indahnya berpuasa dan berbagi seharian itu bisa diisi dengan kegiatan yang bermanfaat, saleum [oli3ve].

Dipublikasikan juga dan menjadi headline di Kompasiana, Rabu, 13 Juli 2016.

Advertisements