Tags

, ,


Anak-anak adalah generasi penerus yang padanya generasi yang ada sekarang menaruh harap. Karenanya seabad yang lalu ketika pertama kali menjejak di Bumi Lakipadada, Tondok Lepongan Bulan Tana Matari’ Allo; para misioner menitikberatkan untuk memulai pelayanan dengan melakukan pendekatan pada anak-anak sebagai target misi. Mereka membangun sekolah dan mengajar mereka dengan menitikberatkan pada pengenalan aksara dan menumbuhkan minat baca anak. Karena masa itu buku yang diperlukan tidak ada, kerja ekstra para misionaris bertambah dengan menerjemahkan buku-buku ke dalam bahasa Toraja.

Pulang ke udik akhir tahun kemarin, saya sengaja berkunjung ke satu gerai buku di dekat rumah. Tentu ada maksud dan tujuannya. Pertama karena memang sedang mencari beberapa buku referensi tentang Toraja, dan kedua kebiasaan iseng sedang kumat; ingin melihat jenis bacaan apa saja yang ditawarkan di sana. Meski tak banyak pilihan yang bisa dibawa pulang, terpuaskan dengan Songs from the Thrice Blood-Land versi Indonesia karya Dana Rappoport yang baru diluncurkan awal Desember 2014 lalu,

Ternyata setelah seabad berlalu, kondisinya masih tetap sama. Ada yang lepas dari pengamatan sehingga TIDAK berjalan dengan baik, ada sesuatu yang salah; tapi dimana? salah siapa jika Toraja masih sangat kekurangan buku (yang menginspirasi)?!

Resah dengan minimnya ransum yang diperlukan oleh generasi penerus untuk menambah wawasan, sekumpulan anak muda Toraja yang sebagian sedang berada di luar kampung; sepakat untuk melakukan sesuatu. Berawal dari sahut-sahutan melalui status yang dipajang di linimasa sosial media, ide pun bergerilya hingga sebuah langkah kecil diayun dengan menautkan asa untuk Toraja, untuk mewujudkan gerakan #TorajaMembaca.

toraja_membaca_flyerMelalui gerakan #TorajaMembaca, kami ingin membantu mewujudkan mimpi adik-adik kami di Toraja untuk dapat menikmati bacaan yang menutrisi cara pandang dan pengenalan akan dunia di luar keseharian mereka. Membantu mereka untuk berani membangun mimpi melalui buku.

Mari kita tengok buku-buku yang berserakan dan tak diindahkan di almari, daripada dibiarkan tak tersentuh; akan lebih berharga jika dihibahkan pada mereka yang haus untuk menjamahnya.

Siapa pun yang membaca tulisan ini, dan tergerak untuk membantu; jangan sungkan meninggalkan pesan/alamat yang bisa dihubungi lewat kotak komentar di bawah tulisan ini atau menghubungi #TorajaMembaca melalui:

  • JAKARTA: Vera – HP 0812-103-2021, twitter: @verawaty_sampe
  • TORAJA: Elmo – HP 0821-323-12345, twitter: @SiElmo

Nothing will work unless you do – [Maya Angelou]

Misa’ kada dipotuo, pantan kada dipomate. Semoga langkah kecil ini dapat memberikan kontribusi untuk generasi masa depan. Kalau bukan kita, siapa lagi? Kurre sumanga‘, saleum [oli3ve].

Advertisements