Tags

, , , , ,


Saat rehat di Escape, Penang akhir pekan lalu; saya berkenalan dengan pengacara yang juga blogger dari Malaysia, Farah. Dari ‘ngobrol ‘ngidul seputar perjalanan, mendadak dia bilang,”just travelled to Jakarta last week.” Ngapain? Khusus menonton 3 (tiga) film: Soekarno, Tenggelamnya Kapal Van der Wijck (TKVDW) dan 99 Cahaya di Langit Eropa! Onde mande, rancak bana! Farah meyakinkan saya untuk menonton TKVDW setelah mendapat jawaban bahwa film itu tak seperti film dongeng, pun duplikasi Titanic. Jadilah usai ibadah Minggu siang (05/01/14), saya sempatkan untuk pergi ke Kuningan City demi TKVDW!

Van der Wijck

Van der Wijck

Saya termasuk satu di antara segelintir orang yang mengatasnamakan penikmat sastra yang awalnya sempat merasa sayang ketika membaca beberapa ulasan kekecewaan terhadap film TKVDW sebelum diluncurkan ke publik. Pasalnya, poster yang menyebar aduhaiiiiiii bak gambar cerita dongeng dari negeri khayangan. Untungnya sengaja menahan diri untuk tidak mengintip thriller trailer-nya di youtube! Dikarenakan Desember 2013  waktu lowong lagi terbatas, saya hanya sempat pergi ke studio untuk menikmati Soekarno.

Waktu kecil saya gemar membongkar isi lemari buku Opa untuk menikmati tulisan tangan indah di lembaran kertas leces. Nah, saat iseng bongkar-bongkar itu saya menemukan TKVDW yang menjadi bacaan berat pertama kala masih duduk di bangku SD. Tak tahu sekarang itu buku rimbanya dimana karena rumah sempat kebanjiran dan banyak buku yang hancur.

Mungkin saat menonton TKVDW, banyak orang yang tahunya film ini adalah kisah yang disadur dari sebuah novel dengan judul yang sama buah karya Buya Hamka. Sebuah kisah cinta tak sampai karena salah satu pelakonnya adalah korban dari tenggelamnya sebuah kapal bernama Van der Wijck.

Van der Wijk tenggelam di perairan Lamongan, Jawa Timur, 20 Oktober 1936. Momen ini menjadi inspirasi bagi Buya Hamka untuk dijadikan bagian dari novel TKVDW yang ditulis pada 1938. Potongan kisah saat Zainuddin kembali harus merelakan Hayati terlepas dari pelukannya.

Carel Herman Aart van der Wijck

Carel Herman Aart van der Wijck (sumber : http://www.geheugenvannederland.nl)

Van der Wijck adalah nama salah seorang Gubernur Jenderal pada masa pemerintahan Hindia Belanda. Dari Sejarah Para Pembesar Mengatur Batavia-nya Mona Lohanda, di sana tercatat bahwa Carel Herman Aart van der Wijck adalah Gubernur Hindia Belanda (1893 -1899) yang memerintah sebelum  W. Rooseboom (1899 – 1904) dan van Heutz (1904 – 1909) yang terkenal di Perang Aceh. Demi mengenang jasa dan baktinya, pada 1921 nama Van der Wijck diabadikan sebagai nama sebuah kapal uap milik Koninklijke Paketvaart Maatschappij (KPM).  Dan … untuk mengenang peristiwa TKVDW; sebuah monumen dibangun oleh pemerintah Hindia Belanda di pelataran Kantor Pelabuhan Brondong, Lamongan masih bisa kita saksikan hingga hari ini (semoga cukup terawat dan dikenali).

van der wijck

TKVDW

Saya menikmati TKVDW saat bunyi srat srot terdengar bersahutan dari deretan bangku-bangku di dalam studio diseling gelak tawa saat adegan-adegan sedih yang malah membuat penonton tergelak di antara lelehan ingus. Ibarat nenek menangis sambil tertawa, melihat kakek bermain kelereng. Lalu menceracau sendiri kala melihat beberapa lokasi pengambilan gambar yang sangat akrab di mata hanya dari melihat detail-detail dan ornamen gedungnya. Lhaaa di NHM!  jiaaah, tidurnya di  Majapahit! yaaaa nontonya di GKJ! Termasuk mengingatkan saat blusukan ke dalam gedung KPM pada PTD Gambir – Ragusa pertengahan 2005 lalu bersama Sahabat Museum (BatMus).

Eh, di tengah-tengah serunya TKVDW sebuah email masuk dari seseorang yang tersesat di laman Penjelajah Kubur menanyakan kegiatan BatMus. Lha koq, semua serba kebetulan yak? *Buat mbak Cindy yang mengirimi saya email, udah dibalas ya mbak ;)*.

Kejatuhan itu bukan awal kesedihan, tapi awal kebangkitan – Zainuddin, TKVDW

Pada akhirnya selembar tisu dari Garden Cafe XXI pun lecek tak beraturan sepanjang menikmati TKVDW yang banyak menyampaikan pesan-pesan filosofi kehidupan. Pun kepala mendadak mules pengen ke Minangkabau teringat Rendang Traveler-nya Reno Andam Suri. Yang berharap menemukan review TKVDW di tulisan ini, silakan tontonlah sendiri di studio sana. Saleum [oli3ve].