Menyusuri Jejak Ursulin dari Peneleh

ursulin peneleh

Maghrib sudah menjelang, sepi semakin menggelayuti salah satu sudut kota Surabaya. Peneleh, sebuah taman pemakaman yang dibuka pada 1814; kaki ini masih tegak berdiri dalam diam. Di kejauhan sekelompok anak kampung Peneleh terlihat masih asik berlari mengejar bola di lapangan yang tersisa di sela-sela makam tua. Lahan tempat bermain mereka telah habis digerus pembangunan kota.

Perlahan kaki beranjak meninggalkan sisa bangunan krematorium di sisi belakang taman pemakaman. Jelang gerbang mata terantuk penasaran pada sebuah salib yang tampak menjulang di kejauhan di antara ranting pohon yang berdiri di sisinya. Hmm … makam siapa gerangan yang memikat mata saat senja mulai memudar?

Karena berjalan dari sisi kanan belakang, maka tulisan pertama yang tampak oleh ujung mata adalah Zy Rusten in Vrede … Beristirahatlah dalam Damai. Di setiap sisinya terpatri nama-nama suster yang bagian bawahnya diikuti tanggal dan tahun yang saya tebak sebagai tanggal mereka berpulang.

ursulin peneleh
Nama-nama suster ursulin yang terpatri di makam

Sebuah prasasti di sisi depan memberikan petunjuk makam ini adalah makam para suster Ursulin yang menjejak pertama kali di Hindia Belanda. Sebuah perjalanan panjang yang bermula pada 7 Pebruari 1856, saat 7 (tujuh) orang suster Ursulin menjejak di Batavia atas permintaan Mgr P.M. Vrancken (Vikaris Apostolik Jawa pada saat itu).

Ketujuh suster ini berangkat dari Sittard, Belanda pada 19 September 1855 dengan menumpang kapal Herman. Perjalanan yang panjang dan melelahkan, membuat ketahanan tubuh mereka menurun. Tak kuat, seorang diantaranya, Sr Emanuel Harris meninggal pada 11 Pebruari 1856, 4 (hari) setelah mereka mendarat di tanah Jawa.

Meski bersedih kehilangan rekan kerja dan saudara sepelayanan, keenam suster lainnya tetapΒ  bersemangat untuk memulai misi mereka melayani lewat pendidikan dan pembinaan anak-anak perempuan serta menanamkan pelajaran agama kepada mereka.

ursulin peneleh
Makam suster Ursulin di Peneleh

Iklim daerah tropis yang panas berpengaruh pada kondisi tubuh para suster, beberapa diantaranya mulai jatuh sakit dan akhirnya menyusul Sr Emanuel kembali ke rumah Bapa. Untuk menyokong pelayanan dan tetap berjalannya misi pendidikan yang sudah dirintis, 8 (delapan) suster Ursulin kembali didatangkan dari Belanda pada April 1856.

Mereka merintis berdirinya sebuah Taman Kanak-kanak di daerah Noordwijk, Batavia dengan 3 (tiga) murid pertama pada 1 Agustus 1856; cikal bakal berdirinya Santa Maria yang masih bisa kita lihat sekarang di Jl Juanda, Jakarta. Lalu pada 1857 disusul berdirinya Ursulint Zuster School atau sekarang dikenal dengan SMA Santa Ursula di Jl Pos, Jakarta.

ursulin peneleh
Prasasti untuk mengenang mereka

Seiring semakin dibutuhkannya tenaga pengajar dan pengembangan wilayah misi, rombongan suster yang datang pada gelombang berikutnya pun bertambah. Pada 14 Oktober 1863, 5 (lima) orang suster Ursulin diberangkatkan dari Batavia untuk memulai misi pelayanan di Surabaya atas permintaan Pastor Van den Elsen, SJ. Mereka memulai karyanya dengan membuka sekolah dasar untuk anak-anak perempuan di Kepanjen (sekarang Santa Maria, Surabaya).

ursulin peneleh
Puncak prasasti Ursulin

Suara adzan dari kejauhan mengingatkan kaki untuk bergegas meninggalkan taman pemakaman setelah sejam lebih menikmati sisa-sisa kemegahannya. Sebait doa tak lupa dipanjatkan untuk kedamaian para suster di atas sana. Terima kasih telah melayani dengan kasih untuk para perempuan negeri ini.

suster ursulin
Untuk mengenang Sr Therese

Tulisan ini akhirnya tayang setelah hanya mengambang di alam pikiran usai perjalanan mengubek-ubek taman pemakaman di Surabaya setahun yang lalu. Dan, terinspirasi dari pertemuan dengan Sr. Theresa yang hadir di 1st Gathering Perempuan Keumala (Minggu, 20/10/2013).

Harapan terbesar saat ini adalah menagih janji seorang sahabat, alumni Santa Ursula (Sanur) untuk segera mewujudkan pertemuan dengan Sr. Francesco Marianti. Terus pengen menuntaskan rasa penasaran pada Cor Jesu, Malang. Sebuah perjalanan yang bisa dipaketkan dengan penyusuran jejak Gayatri Rajapatni hehe. Salam pejalan [oli3ve].

22 thoughts on “Menyusuri Jejak Ursulin dari Peneleh

  1. Pernah baca deh kayaknya perjalanan para suster ursulin pertama ke Indonesia, kemudian ada yg sakit dan meninggal.. lupa baca di mana, mungkin di majalah hidup.
    menarik sekali… ternyata makamnya ada di Surabaya ya…

    Btw katanya di biara ursulin di Jl. Juanda itu ada museumnya juga ya Olive, isinya perabot2 orang belanda pemilik rumah yg skrng jadi biara ursulin.
    sdh pernahkah ke sana ?

    1. iya bu, tapi karena dengar2 selentingan agak susah untuk masuk ke sana sampai sekarang belom nyari2 info untuk kunjungan hehehe. pokoknya sekarang sih nunggu janji seseorang untuk mempertemukan dengan mantan kepseknya Sanur

      kalau di Katedral ada tuh patung suster, tapi saya lupa itu suster siapa ya? kepalanya udah full hahaha

      1. Mantan Kepsek Sanur, Suster Alexis OSU ?? skrng jadi Bendahara Yayasan Strada.
        Kabari aku kalau mau janjian ya.. kangen sama sr Alexis πŸ™‚

        Wah di sebelah mananya ? blm pernah ngubek2 katedral, kemarn ada kawinan anak boss ya cuma foto2 di depannya aja

  2. Dan aku alumni SMU Ursulin made in Surakarta yg malah nggak ngerti sejarah ordo Ursula ini hehehe…kupikir pendirinya dimakamkan di Bandung ternyata di Surabaya. Nice info mbak Oliv πŸ™‚

      1. waaaa dengan senang hati menyambut πŸ˜€
        Ehh serius Don Moen (penyanyi) dateng ke Solo, mbak? Malah baru tahu nih… Kabari via sms ato wasapp boleh deh πŸ˜‰

      2. seriuuuussssss, Don Moen itu kan idolaku hahaha. jadi wajib pergi tiap si om datang ke Indo. di Solo tiketnya lebih murah πŸ˜‰

        nanti ku sms ya, WA-ku lagi down

  3. Selalu iri sebenarnya sama Olive. Karena sudah bisa menjejakkan kaki di beberapa tempat. Tetap dengan passion-nya.

    Di Surabaya dan beberapa kota besar di Indonesia, seperti banyak tersimpan tempat-tempat yang dari sisi sejarah cukup penting ya.

    1. mas Teguh boleh koq iri asal jangan dengki hahaha
      aku juga suka ngiri kalo ngintip tulisan2mu mas

      betul, titik2 sejarah itu pun saling berhubungan (pastinya yaaa) dan suka terkaget2 sendiri ketika sampai di satu tempat terus ingat kisah lainnya,”lhaaa .. ini kan ini kaaaan?” gitu deh suka ngoceh sendiri hahahaha

      1. Hehe, satu hal ternyata bisa membawa banyak dampak untuk hal-hal lainnya ya.

        Kadang suka berpikir, kalau A mempengaruhi B, B mempengaruhi C, kira-kira pengaruh tulisan2 kita nanti di satu waktu akan gimana ya ketika dibaca oleh orang2 yang berbeda. πŸ˜€

        Sama-sama iri aja kalo gitu ya. :p #salamiri

      2. tulisan2 tersebut akan dirangkum oleh mereka sesuai pemahaman mereka terhadap tulisan itu #blibet deh

        mas Teguh, aku nganan aja ya biar balance hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s