Tags

, , ,


Niatnya mau menulis review penginapan backpacker di Malang, entah kenapa koq otak kepikiran soto mulu ya. Jadi yang keluar tulisan soto [lagi] dulu.

Apaaaaaa? Soto lagiiiii? Mohon maaf, kemarin kan saya sudah bilang di sini kalau 3 bulan terakhir nyaris setiap hari semangkok soto masuk ke perut untuk menangkal lapar. Lagipula saya nulis di halaman sendiri koq, kalau ada yang sampai nyasar ke sini yukkk nyoto hahaha. Etapi ini soto beda lhooooo, suweeeeeer deh! Lihat aja tampilannya di gambar berikut:

soto kudus mbak lin

porsi kedua saya, siap diserbu

Namanya Mbak Lin tepatnya Soto Ayam Khas Kudus Mbak Lin, demikian bunyi tulisan yang melintang di atas pintu masuk tempat makannya. Mbak Lin sudah menjadi target operasi untuk diserbu di hari kedatangan ke Semarang. Jadi semenjak menyusun rencana perjalanan hingga dibangunkan petugas KAI saat Argo Bromo Anggrek yang kami tumpangi dari Gambir memasuki stasiun Tawang, Semarang, perut kami sudah sepakat untuk menyambangi Mbak Lin saat mentari mulai tersenyum.

Apa jadinya jika 6 (enam) perempuan tukang jalan yang doyan makan bertemu di satu meja makan? Selain merepotkan mas-mas yang menerima orderan mondar-mandir karena setiap saat dipanggil, sajian berikut yang tersaji di atas meja habis diserbu 😉

soto kudus mbak lin

Sate kerangnya menggoda kan? slurrrppp

soto kudus mbak lin

bagaimana dengan sate jeroan ini?

soto kudus mbak lin

percaya deh, tempe goreng ini kress kress nikmat saat menyentuh lidah, perkedelnya juga nyam-nyam

Bagi yang ingin menikmati sarapan nikmat di Semarang jangan lupa mampir ke Mbak Lin, jangan kesiangan biar gak ngisap jari. Mbak Lin setiap hari buka usaha di Jl Ki Mangunsarkoro 15 tepat di seberang stadion Diponegoro, Semarang. Harga semangkok nasi soto ayam yang disajikan dalam mangkok kecil Rp 6,000/porsi, sate-satean Rp 3,000/tusuk kecuali ati ampela Rp 4,000/porsi, perkedel/tempe Rp 1,000/potong, paru goreng Rp 5,000, minuman Rp 500 – Rp 3,000. Harga yang sangaaaaaat bersahabat, pssttt saya yang comot ini itu sampai perut penuh cuma habis Rp 21,000 itu pun dibayarin hahaha. Semakin nikmat kaaaaan?

sate kudus mbak lin

kalau ke sini harus nyobain paru gorengnya, wedeeiiiiih mantaaaaap banget ciiin! kolesterol kantongin dulu hahaha

Gimanaaaaa, tergoda juga? Beda kan sotonya, saya aja sampai nambah lho hahahaha. Padahal saat turun di stasiun Tawang jelang fajar, perut yang meronta-ronta sudah diberi penenang berupa semangkok mie instan rebus pakai potongan cabe dan sayur sawi plus telor dan segelas teh panas manis. Lha koq ketemu Mbak Lin dia kembali menari-nari? Godaan mbak Lin mauuuut, permisi [oli3ve]

Advertisements