Tags

,


Adisucipto Airpot- Yogya, 26 Sept 08 pk 05.05 WIB
Lagi terkantuk² di ruang tunggu terdengar suara mbak² dari corong pengeras suara “Karena alasan VIP, pesawat MZ708 tujuan Makassar – Palu – Manado – Kendari – Sorong ditunda sampai pk 06.45”

Apa²an nih, udah datang pagi² karena semalam ditelp pihak Merpati untuk datang on time pesawatnya delay sejam lebih. Tahu gitu khan, gak usah ikutan bangun saat sahur dan masih nyantai di hotel 😦

Pk 07.30 semua penumpang sudah duduk manis di dalam pesawat, tapi gak ada tanda² akan terbang padahal sudah hampir setengah jam lalu pilot Widyanto bilang siap² take off. Gimana sih ? Baru bener² terbang pk 07.45! Jadi telat 2 jam donk !!

Hasanuddin Airport – Makassar, 26 Sep 08 pk 12.00
Blom dapat taxi udara panas banget, perut mulai lapar walau di pesawat sandwich dan kue lumpur sukses masuk perut sampai mbak² di sebelah mungkin karena kelelahan ikutan mbatalin puasa. Ternyata SBY masih berada di sekitar bandara karena acara peresmian bandara baru masih berlangsung, daannnn akibatnya karena semua jalan disterilkan tidak ada satupun kendaraan yg berani merapat ke terminal keberangkatan maupun kedatangan.

Janji petugas loket taxi yg mengatakan akan ada bis yg akan mengantarkan penumpang ke depan dimana taxi untuk sementara disiagakan tidak kunjung datang padahal sudah hampir sejam. Sehingga sebagian penumpang yg sudah tidak sabar, menangkut barang²nya dan berjalan kaki ke depan dibawah terik matahari yg puanasssnya minta ampun.

“Minggir ! Minggir !!! Kasih jalan … kasih jalan !!!” Tiba² satpol yg berjaga di sekitar terminal berteriak meminta orang² yg menjauh dari jalan.
Dua moge melintas …selang 10 menit keluar tuh rombongan RI1 yg sambil buka kaca dadah – dadah ke arah kita, “Bapak enak duduk di mobil ber-AC dikawal moge dan kendaraan lapis baja, kita di sini kepanasan dan terlantar karena gak ada kendaraan yg bisa digunakan keluar dari bandara. Gw harusnya dari tadi berada di Karebosi ikut opening store tapi masih tertahan di sini !!! Sorry pak, gak usah tebar senyum dan dadah² deh!”

Setelah rombongan lewat, serentak beberapa taxi merapat dan diserbu dengan cepat … “Antri ! Antri!!” teriak petugas taxi bandara yg dari tadi entah ngapain. Taxi apapun yg berhenti langsung dimasuki oleh calon penumpang gak peduli dah bukan taxi bandara.

“Pake nomor !! Ini bukan taxi bandara ! Antri dulu !!!” bodoh amat tuh bapak teriak sampai kering juga gak ada yg dengar. Karena dah kesel dari tadi mumpung gak puasa ikutan teriak,”Woiii pak, tadi kemana aja ! Bikin jalur antrian donk kalau mau tertib, dari tadi kek bukannya sekarang kelabakan ngatur nomor taxi dan antrian sekaligus !”
“Iya pak, kita khan dari tadi ‘nunggu gak jelas di sini !” timpal cowok di depan gw.
“Ini karena ada SBY datang, makanya semua taxi tidak boleh merapat ke sini” sambut si bapak gak mau kalah.
“Halllahhhh … antisipasi donk dari awal, jangan biarkan penumpang terlantar. Masa karena  seorang SBY datang yg lain terbengkalai ? Alasan mateeee tonmi itu !” sambil ngedumel ngajuin tiket untuk dikasih nomor.

Kenapa ya, tiap kali mudik kudu berantem dengan petugas taxi di bandara ?

Advertisements