Tags

, ,


Hari ini berangkat ke kantor kesiangan, pastinya efek gelombang karena kemarin seharian mengarungi lautan berlayar ke 4 pulau di gugusan kepulauan seribu (Onrust – Kelor – Purmerend – Cuiper). Tapi yg mau diceritain bukan mengenai petualangan bajak laut sama sekali gak ada hubungannya dengan pelayaran kemarin (padahal kemarin juga naik perahu motor bukan perahu layar).

Namanya kesiangan jalannya dah buru² dan setengah berlari menuruni JPO Bendhil mengejar patas AC yg kalo tepat waktu lewat 30 menit sekali. Tiga langkah menjelang  di ujung JPO (jejeran Atmajaya) seorang pria berkemeja coklat garis² terhenti di tengah² menghalangi jalan. Saya pikir sepatunya nyangkut di sela² plat baja yg memang sudah mulai “lentur” sehingga pada menggelembung  kalau lasnya gak copot yaaa bolong. Langkah selanjutnya saya baru nyadar pria itu “korban” 2 orang copet yg beraksi tanpa dia sadari, satu copet ber-polo shirt hitam sibuk mengucek² ujung celana kanan korban sedang yg satu mengincar kantong.

Gilaa!!! Pagi² dapat pemandangan begini ?? Sempat terhenti sesaat karena jembatan tertutup oleh ketiga orang tersebut, begitu copet yg posisinya membelakangi arah turun bergeser ke samping saya buru² lewat dan sempat melihat tangan copet itu memasukkan pecahan lima puluh ribu yg diambil dari kantong saku baju korbannya ke saku bajunya.  Setelah berdiri rada jauh dari TKP, saya perhatikan kedua copet itu melangkah sambil tersenyum puas ke atas Kopaja P19. Mungkin di otaknya mulai terpikirkan mencari korban berikutnya.

Kejadian terakhir kurang lebih setahun yg lalu dia beraksi di depan mata dgn modus serupa hanya tadi copetnya berdua saja.

Buat pengguna JPO, hati² melewati JPO Bendhil yg memang terkenal sebagai salah satu JPO yg rawan copet. Copet sekarang keren², pakaiannya rapi menyesuaikan diri dengan penampilan orang kantoran yg berangkat kerja di pagi hari kalau beraksi baru keliatan mana yg copet.  Gak tahu deh setelah JPO  Karet  pindah  suasananya  gimana karena dulu  di situ juga  rawan copet.