Tags

, ,


Pertanyaan basi yg kembali didengungkan oleh mantan bos semasa di store saat ketemu di rest room kemarin sore. Tapi kali ini dengan mantap gw jawab,”tahun depan bu!”

“Ah, loe tiap tahun jawabnya tahun depan tapi sampai sekarang blom juga.” sambil ngerangkul gw masuk office si ibu nyerocos …he ..he.. kebiasaan di store kalo capek jalan si ibu suka menggelayut di bahu orang di sebelahnya.

“Beneran bu, tahun depan tunggu aza undangannya.”
“Lama amat tahun depan.”

Kenapa tahun depan ?
Pertama : gw baru akan ketemu sang calon bulan depan
Kedua : pertemuan pertama kalo sreg bisa langsung dijalani, kalo gak ?
Ketiga : kawin itu memang melibatkan 2 orang, tapi sebelumnya khan gw harus nikah dulu …ini yg repot karena melibatkan 2 keluarga
Keempat : nikah itu gak murah perlu dana … secara gw dari dulu selalu swasembada mau gak mau khan perlu ngumpulin dananya dulu, belum nyari tempat resepsi, perlengkapan acara de-el-el
Kelima : ini yg penting, tuh calon udah siap blom keluar dari peraduannya dan ketemuan dengan gw??

Ha … ha … emang ada yg merasa terganggu dengan status jomblo seseorang Hidup gw yg jalanin, koq orang lain yg puyeng yak ?

Jakarta, 25 Jan 2008 iseng menunggu waktu istirahat 😉

Advertisements