Tags

, ,


Kembali kuhirup udara pegunungan yg segar … hamparan sawah yg hijau … dengan segudang rencana yg sudah tersusun rapi di kepala jalan² … cekrak – cekrek, jalan² … cekrak – cekrek he ..he..

Perjalanan panjang dari Jakarta diawali dengan latihan kesabaran tingkat tinggi, sengaja berangkat pagi² ke banda namun sampai di sana gak bisa chek’in; sistemnya  down! Setelah berdiri 45 menit akhirnya bisa check’in manual yg berakibat saat boarding ada beberapa penumpang yg nomor seat-nya double. Sempat terjadi keributan ketika seorang bapak Papua sibuk mencari tempat duduknya ditimpali pertanyaan seorang ibu yang antri di belakangnya:

Mau kemana pak?”
Manokwari
Bapak salah pesawat … ini penerbangan Jumpandang (maksudnya Ujung Pandang alias Makassar) bukan ke Manokwari!”
Bapa betul … kita pu pesawat transit dulu di Makassar, baru lanjut Manokwari” ada yang nyahut dari depan, si ibu tetap ngotot dengan suara kenceng bilang kalo tuh pesawat tujuan Makassar.

Aduh tanteee …koq saya yg malu dengarnya ya (hi ..hi…tampang tuh ibu kebaca asalnya dari mana), nih pesawat tujuan awalnya emang Makassar selanjutnya ke Manado lalu terakhir Manokwari.

Untuk meredakan kasak – kusuk antara penumpang yang kebingungan karena seat double dan tujuan penerbangan pagi ini, cabin supervisornya ngambil corong,”Penumpang Batavia Air, penerbangan kita pagi ini dengan tujuan Makassar – Manado – Manokwari.”

Si ibu tadi dengan mesem² dan muka merah menunduk beringsut masuk ke bangkunya. Lagian sok tahu banget sih!

Penerbangan terlambat 30 menit dari jadwal seharusnya dengan alasan masalah operasional. Duduk di samping saya bapak² dari Belopa (salah satu daerah di Luwu) bercerita bahwa dia baru pulang mengurusi proyek bernilai M rupiah. Dia pun mengobrol dengan cowok di bangku sebelahnya mengenai harga tiket pesawat yang mahal karena beliau dapat 1,2jt. Eeehhh .. yang sebelah nyahut saya cuma 730ribu pak! Bisa jantungan tuh bapak kalo tahu harga tiketnya sama dengan tiket saya pp …untung dia gak nanya². Tapi harga segitu khan masih sekian persen dari nilai proyek dia bukan?

Si bapak berusaha memecah kebisuan dengan berulang kali nanya²: Sekolah dimana dek ? Sekolah atau kuliah, kuliahnya dimana ? Padahal dah gw jawab … saya dah kerja pak. Selang berapa menit kemudian dia ngulang pertanyaan yang sama! Capek dehhhh!! Seblom turun si bapak ngeborong belanja di udara … sampai pramugarinya nyeletuk,”Maaf Pak,nyobain barangnya jangan lama²!”

Pk 12 kurang 10 menit wita nyampe juga di bandara Hasanuddin … buru² ke toilet mumpung masih sepi, ternyata toiletnya pake bayar tapi karena gak ada kotak di situ jadi saya pikir sarana bandara dan gak bayar donk. Eeehhh .. di pintu keluar mbak cleaning servicenya nyindir,”Terima kasih !” ha ..ha..maap mbak gak merasa tersindir tuh! Setelah mengambil bagasi, ngantri pesan taksi dan sempat ngotot²an dengan petugas di counter karena mereka mendahulukan orang lain yg nomornya di bawah saya.

Ampat blas!!” saya maju nyodorin karcis
Tunggu mi sebentar nah … taksinya belum ada!”
Lima blas!” bapak² Chinese maju menyodorkan karcis dan langsung ditunjukin taksinya.
Pak, bagaimana ki atur nomor kah? Nomorku ampat blas kenapa itu bapak didahulukan?”
Mana tiket ta’?”
Itu di umpetin di bawah buku, khan tadi bapak teriak ampat blas saya kasih mi.”
Tidak, bapak itu duluan.”
Duluan bagaimana, jelas² nomornya lima blas nomorku ampat blas! Duluan mana pale angka ampat blas sama lima blas?”

Kesel banget, mana udara Makassar puaanasnya ampun²an…bikin antrian tapi dilanggar sendiri gimana sih ? Setelah ngotot²an akhirnya dapat taksi juga …o,ya …asal tahu aza, seblomnya di loket pemesanan taksi tertulis harga untuk rute Zona 1 Rp 64.000 tapi ibu² petugasnya meminta angka yg harus dibayarkan sejumlah Rp 65.000.

Merasa dah aman, buru² angkat koper dan berjalan ke arah taxi yg ditunjuk padahal mobilnya antri di belakang 2 taksi yg lain, sebodoh amat yg penting udah dapat kendaraan.

Mo kemana ki?” tanya sopir taksinya yg sudah separuh baya
BTP ya pak.”
Aihhhh … Tamalanrea di’?” Waduh, kenapa lagi nih…dari nada suaranya jelas si bapak sopir gak mau narik ke daerah sana.
Kenapa pak kalo ke Tamalanrea?”
Macet ki ada terek tabrakan di UKI, panjanna eee sampai Daya” (maksudnya macet karena ada mobil truck yg tabrakan di daerah UKI Paulus yg menyebabkan kemacetan panjang sampai daerah Daya). Beritanya ramai dari radio taksi yg sengaja dikencangin volumenya dan si bapak tiba² ikut nimbrung.
Bagaimana ki na ada penumpan ta mo ke Tamalanrea, aihhh tidak ada jalan lain,” keluh si bapak.
Kalo mo ko tidak macet ambil arah dari Kota ke Tamalanrea.” Gilingan!! Maksudnya  masuk toll ke kota trus balik arah? Haiyaaa … untung sopirnya gak gelo dan tetap mengambil jalan biasa. Ternyata jalurnya sudah dibersihkan jadi terbebas dari macet. Sampai rumah istirahat bentar makan siang, terus sore² jalan ke Mal Panakukang … awalnya sih mau cari makan ke pantai berhubung cuaca rada mendung dan takut pulangnya kena macet pilih yg deket aza.

Pk 20.45 brangkat ke pool Bintang Prima, ‘n you know guys … yg duduk sebelahan bangku di bis dengan saya siapa? Pdt Dr. Hendriette Hutabarat-Lebang alias Tante Ery Lebang! woouww … siapa beliau? Google sendiri deh untuk menemukan jawabannya, beliau nih Vice President WARC (World Alliance of Reformed Churches).

Di sisa perjalanan panjang malam itu saya menikmati tidur sampai² lupa untuk turun beli pepaya buat keponakan di Puncak, haiyaaaa. Paginya begitu turun dari bis di depan pagar rumah, yg langsung terbayang adalah pagi² ngeteh ditemani pisang goreng tapi si ibu penjual pisgor gak jualan hikzzz.

Buat yang penasaran di kantor, foto²nya nyusul ya …koneksinya lagi lemot, catet neh rencana hunting selama liburan: Senin ke upacara kematian keluarga jauh di Rembon, Selasa ke pasar Bolu hunting traditional market, wisata kuliner hi ..hi…beb  nyam – nyam, hunting bangunan tua: kuburan tua, gereja, ketemu teman² lama yg dah sms dari kemarin dll. Saleum [oli3ve].