Tags

, ,


‘Ngosh-ngosh’an datangin meja suster jaga,”sore sus, dokternya masih ada khan?”“Masih, duduk dulu ya.”

Gimana gak ngosh²an sampe keringatan, dari kantor dah pulang cepet tapi nunggu bisnya sampai sejam udah gitu bisnya full banget jadi AC-nya gak kerasa. Di tengah jalan bagian informasi telp, make sure jadi gak ketemuan dengan dokter.
“Ya, jadi donk mbak …saya otw nih, 20 menit lagi pasti sampai!”

Pk 18.15 setengah berlari turun dari bis, naik JPO salip sana salip sini trus ngojek ke rumah sakit (padahal pake jalan juga nyampe). ‘Nunggu 10 menitan, akhirnya dapat giliran ‘ngetok pintu ruangan dokter.

“Sore eh malam, Dok,”
“Malam Olive, kamu kenapa lagi?” (sambil senyam senyum simpatik, eitsss bukan simpanse pake batik lhooo)
“Gini, Dok …dari Selasa kemarin kenapa tiba² dagu saya pada bentol² kek jerawat dan gatal, apa gak cocok lagi sama obatnya ? bla ..bla ..blaaaa …’nerangin keluhan secara detail ke dokter yg terus mamerin senyumnya.
Duh dok, rasa sakitnya dah hilang deh liat senyuman itu.

“Jadi gimana donk? Muka saya jadi berantakan gini dok !”
“Jangan² kamu alergi sama makanan seperti seafood ? coklat ?  atau ice cream kaliii ?”
“Ya ‘ngak mungkin lha Dok, sejak sakit kemarin saya gak menyentuh seafood, gak makan coklat (lupa kalo rotinya pake selai coklat :p) dan gak doyan ice cream.”
“Saya jadi bingung nih mau ngasih kamu obat apa Live, ntar alergi lagi.”
Setelah dapat penjelasan dan resep baru, pamit deh sama dokter yg terus aza memamerkan senyum.

Sambil ‘nunggu tebusan obat di apotik sempat mikir … jangan² tuh jerawat muncul karena emang mau nge-date sama dokter ha ..ha..ha.., ngaco !!

“Nona Olyvia!”
Suara apoteker menyadarkan saya untuk kembali ke  alam nyata.

RS Jakarta
pk 19.30

Advertisements