Tags

,


Pagi tadi seperti pagi kemarin, gw berangkat ke kantor lebih pagi dari biasanya dengan rute yg juga masih sama. Menuruni JPO Bendhil gw melihat tampang orang² yg mencurigakan matanya jelalatan menatap tajam setiap orang seliweran naik – turun jembatan maupun bis mencari mangsa. Gw mengenali salah seorang diantaranya mengenakan kemeja kotak² biru sebagai salah satu gerombolan si berat yg sering beraksi di atas jembatan or di atas bis. Karena kemarin pagi HP teman kantor gw melayang saat mau naik PAC-16, jadinya pagi ini gw tambah awas melihat gelagat yg mencurigakan di sekitar halte Bendhil.

 

Baru aza gw menginjakkan kaki di depan pagar pembatas jalan dengan trotoar halte, metromini 604 berhenti di depan dan … dompet coklat muda itu pun berpindah dari kantong celana cowok yg kena operasi ke dalam kantong copet kurang ajar yg pagi² sudah mulai beraksi.

 

Cara kerja mereka sama dengan yg dialami si Rissa kemarin, mereka mengincar penumpang yg turun naik bis. Mereka sudah mulai menentukan sasaran dengan saling memberi kode melalui kerlingan mata dan tangan … saat orang² bergerombol di depan pintu bis menunggu giliran untuk turun/naik bis, salah satu dari mereka akan pura² menyentuh ujunng celana calon korbannya. Gerakan yg disengaja seakan² ada sesuatu yg terjatuh, saat si korban lengah dan menengok ke arah ujung celananya teman si copet yg lain akan beraksi dari sisi yg satunya. Biar korbannya gak curiga, teman yg lainnya lagi akan pura² mendorong korban dari belakang dan membuat suasana berdesakan.

 

Tadi pagi, cowok yg jadi korbannya hendak naik metromini 604 jurusan Ps Minggu … tuh cowok berjalan santai mendekati metromini yg berhenti. Tiba² copet yg mengenakan sweater berwarna krem mendorong dari belakang dan pura² mengambil sesuatu di ujung kaki kanan tuh cowok. Spontan si korban menengok ke arah kanan tapi hanya terdiam melihat sang copet memungut bungkus permen. Dia gak sadar kalo tangan seorang copet lainnya sudah memindahkan dompet coklat dari saku celananya ke saku baju si copet. Begitu si korban mau nengok ke belakang, dia di dorong untuk tetap jalan dan naik ke atas metromini lewat pintu belakang. Satu orang copet juga pura² ikutan naik lewat pintu depan, satu berjalan ke depan bis dan satunya lagi berjalan ke belakang bis memutar ke samping. Gw gak ngerti kenapa dua orang itu mutarin bis, gak jelasssss ! Mungkin mereka mau menutupi aksinya yg berlangsung dalam sekejap mata, seorang ibu yg berada tepat di samping korban sempat terperangah melihat kejadian itu.

 

Gw sendiri terdiam sesaat dan berusaha ngasih kode ke cowok yg akhirnya duduk di dekat pintu di pojok belakang tapi tuh cowok hanya tampak terbengong² mungkin blom menyadari ada barangnya yg telah berpindah tangan. Kasihan amat tuh cowok ! Menghindari kejadian yg tak diinginkan gw mengambil jalan aman dengan bergeser menjauhi para copet yg mulai ngumpul lagi di dekat jembatan mengunggu mangsa berikutnya.

 

Buat semuanya, hati² deh … kalau membawa barang berharga jangan sampai kelihatan menonjol di celana. Postingan gw mengenai copet juga bisa dibaca di Awas Copet

Advertisements