Tags

,


… Jumat,1 Februari 2002  …
Pulang lebih awal dari kantor karena dengar berita air kali sudah naik padahal hari  cerah dari pagi, wuihhhhh dapat paket kiriman dari Bogor ! Sambil ngasoh di teras ngobrol dengan anak² kost yg herannya hari itu bisa pada ngumpul ngerumpi bareng ibu kost yg rada sableng dan ajaib berikut jagoannya. Kemarinnya air sudah naik di depan Minto hingga pertigaan danau di bawah – danau toba sehingga berangkat kerja juga mesti mutar lewat Ladogi.

Pk 18.00 air perlahan tapi pasti mengalir naik ke teras, kaki² yg tadinya bebas merdeka gelayutan di atas lantai satu per satu mulai dinaikkan ke atas kursi. Sambil ngariung menghabiskan nasi padang beramai – ramai kita terus memperhatikan debit air yg terus naik. Sudah 2 hari sedikit demi sedikit perabotan di kamar bawah mulai dipindahkan ke atas lemari namun melihat gejala yg tidak bersahabat barang² elektronik dievakuasi ke lantai atas.

Kamar sudah menjadi tempat penampungan beberapa hari ini dikarenakan si Nina takut kalau² air masuk di saat dia lagi tertidur pulas. Pk 20.00 acara ngerumpi bubar jalan ke kamar mencoba untuk beristirahat, lagi enak²nya tidur pk 22.00 ibu kost teriak² dari tangga di sebelah kamar,”Banjirrrr !! banjir !! Mbak Rin numpang tidur di kamar !”

Loncat dari tempat tidur, tengok ke bawah air sudah mencapai anak tangga pertama artinya sebetis donk ! Sepanjang malam gak tidur semuanya ngumpul di ruang tengah diterangi nyala lilin dikarenakan listrik dah dipadamkan dari kemarin sore. Intan yg menghuni kamar di seberang sudah ngungsi ke rumah keluarganya. Menjelang pagi berusaha untuk beristirahat zzzz …zzz….

Pagi² terbangun mendengar kegaduhan di luar karena penghuni kompleks dah pada keluar mengukur ketinggian air sambil mencari makan. Gak ada yg berani turun ke lantai bawah melihat barang² yg tersisa sudah melayang² diantara aneka kotoran yg muncul ke permukaan termasuk gerombolan binatang kecil yg bagi sebagian orang menjijikan. Ini pengalaman pertama menerima limpahan air yg segitu  banyaknya sampai di dalam rumah, pernah sih sekitar th 2000 ikut baksos menengok korban banjir ketika toll Jakarta – Merak terputus tapi ngalamin sendiri baru kali itu. Penasaran turun perlahan – lahan ke lantai bawah, eeeh …malah jadi kuli panggul barang dari tabung gas, kompor sampai aneka perabot dapur diangkut dari dapur ke lantai atas karena gak ada yg berani nyemplung ke air.

Jadilah peristiwa itu menjadi kenangan yg tak bisa dilupakan karena selama 3 hari 2 malam gak keluar² rumah, makan selain masak ramai² bikin dapur umum di lantai 2 dengan mengumpulkan semua stok makanan yg ada digabung jadi satu, dapat supply makanan dari bapak kost dari Kalimalang dan dapat pembagian makanan buat pesta nikah tetangga yg akhirnya batal dikarenakan banjir. Hari Minggu, giliran kerja bakti membersihkan lumpur yg menebal di lantai.

5 Tahun kemudian …..
Penghuni Danau Di Bawah 33 telah bubar jalan, saya pun berpindah ke Danau Toba 2 tahun setelah kejadian tersebut. Dan 2 tahun di tempat yg baru aman – aman aza sampai kejadian Kamis 1 Februari 2007 pk 01.00 air perlahan dan pasti masuk di lantai bawah. Pk 02.00 sempat²nya saya buka pintu turun ke jalan raya mengukur ketinggian air yg dah mencapai sebetis. Gilingan cepat banget tuh air naik, dari semata kaki trusss merayap masuk ke depan pintu kamar sampai akhirnya sebetis …sepaha …dahsyat man !! Heboh pindah²in barang ke lantai atas sambil tak lupa untuk jeprat-jepret he …he…Pk 03.30 semuanya tepar di lantai atas, tenaga habis terkuras, pada tumplek di dalam kamar  ngegelar kasur berusaha untuk tidur tapi mata tak bisa dipejamkan.

Lagi pada menghimpun tenaga sambil ngebahas air, tiba² mak- mak dari kamar ujung keluar,”oooo …semalam sih memang sudah ada yg teriak kalau air mau naik.” Arrrghhhhhhhhhhhhhh …gak usah ngomong kalau gak mau bantuin, bisanya molor aza !! Yang ada dia dicuekin sama anak² ditinggal masuk kamar, lagiaaan dah tahu orang² butuh bantuan dia gak peduli sama sekali. Giliran kita dah siap² sarapan setelah menembus arus mencari makanan ke depan, eeeehhhh ikutan nimbrung juga !  Awalnya sih saat ditawarin pura² nolak dengan alasan masih kenyang. Haiyaaaaa … berhubung kita orang yg peduli sesama, kita tetap berbagi tapi anak² yg pada bisik² gitu : ihhhh, tuh orang gak tahu malu banget ya ?

Udahlah … masa bodoh dengan kelakuan manusia satu itu ! Mulai rapiin barang sambil angkatin barang² yg masih tersisa takut datang kiriman yg lebih besar, sofa, meja dan perabotan dapur dah melayang² di ruang tamu. Pk 11.30 berangkat ke kost Limboto untuk mandi, ngecharge HP dan mencari makan siang. Lagi² manusia tak tahu diri itu bikin ulah dengan seenaknya minta handuk sama penghuni kost di sana karena dia lupa gak bawa : aduuuuuh, malu²in deh dah tahu mau pergi mandi kenapa gak dibawa tuh handuk ? Giliran mau beli makan, mau main nyuruh yg jaga di situ untuk cariin makanan ke warung yg buka. Sebagai tuan rumah yg baik, kita dibuatkan teh panas untuk mengusir dingin (air bah-nya dingin banget !!) eeeh ..lagi² tuh orang protes terlalu panaslah, kebanyakan gulalah ! Yang ada pembantu kost di Limboto cuma bisa melongo melihat kelakuan si tante. Jangan minta perlakuan istimewa kalo sendirinya gak berbuat apa² saat orang lain butuh bantuan.

Habis mandi, balik ke kost sambil terus poto – poto sepanjang jalan yg telah tergenang sampai dikirain wartawan J. Nyampe kost 1 bungkus buat makan rame² biar lebih nikmat, habis sebungkus dibuka lagi yg kedua ha …ha… Udah kenyang, jadi ngantuk karena dari semalam emang blom tidur akhirnya pada tergetak di lantai hingga sore. Pk 15.30 keluar lagi jalan² menyusuri lautan air kecoklatan yg cukup deras, pengen tahu sedalam apa di depan Benhil tapi arusnya gak kuat. Pak Bram tetangga sebelah yg di rumahnya buka Bram’s Magic sampai jungkir balik di air karena kakinya kesandung seng yg terbawa arus. Aduuuuhhh pak Bram, katanya mau ngawal ke depan eeeehhh situ yg jumpalitan hi …hi… Puas main air, balik lagi ke Limboto ‘nebeng mandi plus cari makan malam.

Saat jalan menuju rumah seneng banget lihat ada pasukan loreng² dengan rakitnya, semangat bakal dianterin pulang naik rakit tanpa perlu basah²an lagi coz dah mandi eeeehhh gitu nyampe di depan SD 01 tiba² pasukan gak jelas itu menangkat rakitnya dah dibawah menjauh dari lokasi banjir. Lhooooo !!! Koq malah dibawa sih ?? Orang² yg berada di sekitar situ pada melongo gak percaya dengan kelakuan pasukan loreng² yg gak jelas itu ! Terus dengar bisik² tetangga kalo rakit diangkat atas perintah ibu pejabat yg berjalan di depannya. Lhaaaaaa … maksudnya apa bu ?? Kalau mau nolong ya di sini tempatnya ! Mau gak mau balik lagi menembus arus danau coklat karena rakitnya dah gak ada, nyampe rumah langsung naik genteng poto² dan melihat situasi di jalan. Karena gak ada hiburan, ngerumpi di kamar sampai tertidur.

Sabtu pagi, melihat air yg bukannya surut tapi tambah naik kabur cari makan siang di Plangi. Sorenya gak balik tapi ngungsi ke Karet yg aman dari banjir dan tidak mati lampu. Walau 3 orang penghuni kost telah kabur ke tempat kost yg baru, saya masih enggan untuk pindah. Entah kenapa, saya  sudah menyukai lingkungan tempat tinggal yg tetangga kiri kanan masih care dengan sesama dibandingkan dengan daerah lain yg orangnya dah saling cuek bebek.

Sapa suruh datang Jakarta … sapa suruh datang Jakarta
Sendiri suka sendiri rasa ..edo’eee sayaaaaaaaang

Advertisements