Tags


Kenapa ya habis lebaran biasanya banyak yg kawinan ? Yg pasti gak ada hubungannya dgn sms yg saya terima 2 hari yg lalu dari nomor ajaib (gak tahu siapa, mungkin sms nyasar),”Betul dah renc mo nikah ? koq gak mengundang ?”

Idiihhh, kalo pun saya mo renc nikah …memang perlu ngundang² ? ‘Ntar aza kali kalo mo acara baru dikasih undangan tapi yg diundang dipastikan bakal datang bawa ang pao ha …ha…

Semalam juga dapat sms undangan pernikahan dari seorang junior yg calon suaminya adalah senior saya juga,”Hi, kalo kamu lagi ada di Toraja datang ya ke resepsi pernikahan kami Sabtu, 11 November di Misiliana Hotel jam 12.30 – Risma & Minggus.” Sayang gak bisa hadir, karena di hari yg sama rencananya saya akan berada di Salatiga menghadiri pernikahan seorang sahabat.

Kawinan di mana – mana & minggu lalu seorang sahabat yg sedang mempersiapkan pernikahan curhat,”Saya stress mbak, ternyata ribet ya mau kawin itu … mesti ngurus ini itu … belum lagi ribut dengan keluarga karena yg sana maunya begini sementara yg sini maunya begitu. Trussss, yg bikin kesel kakaknya tiba² mau married juga padahal waktu kita minta ijin sama dia karena dilangkahi dianya gak masalah. Eeeeh, ceweknya malah minta kawin juga dan minta saya mengalah. Gak bisa donk mbak, kemarin waktu kita bikin planning semuanya baik – baik aza. Lhaaa, kita khan jauh – jauh hari sudah memberitahukan rencana ini ke keluarga besar yg jauh di sana. Jadi berantem terus dengan si mas, saya gak suka orang ngomong di belakang mendingan kita bilang di depan orangnya apa yg kita gak suka daripada ngedumel di belakng, tul gak mbak ? Jadinya, di keluarga dia akan ada 2 pernikahan … kakaknya akan menikah duluan November ini dan kita tetap sesuai rencana.”

Yaaaa … saya bisa ngerti kenapa orang puyeng ngurusin acara puncak yg sehari selesai tapi persiapannya bisa berbulan – bulan itu. Walau belum pernah bikin acara sendiri tapi dulu pernah ngurusin nikahan beberapa orang jadi bisa memahami seluk beluk keribetan yg ditemui. Saya hanya bisa kasih saran, apa yg orang lain omongin kita dengerin aza kalau memang permintaan mereka masih wajar gak ada salahnya kita jadikan masukan jangan sampai berantem berlarut – larut. Dalam hal ini, semua orang pasti punya kepentingan dan pengen maunya yg dituruti. Biasa ituuuu ! Bisa mencari jalan tengahnya khan, kalau usulan mereka tidak bisa kita laksanakan berikanlah alasan dan penjelasan yg bisa mereka terima dengan baik. Kalo masih ngotot pengen diikutin maunya ? CUEKIN aza, acara punya kita koq he …he…

Jadi ingat peristiwa beberapa tahun lalu, ketika salah seorang kerabat jauh melangsungkan pernikahan. Karena semua urusan dari persiapan dilakukan sendiri oleh pengantin, begitu hari “H” timbullah pertikaian antara 2 kubu karena masing² anggota keluarga membawa emosi yg tersimpan selama ini. Piring beterbangan di acara resepsi, para lelaki saling adu jotos, pengantin perempuan dan ibu mertuanya pingsan melihat anak & saudara mereka berantem. Aduuuuuhhh, koq bisa gitu sih ?  Keluarga dari pihak  perempuan merasa mereka yg punya acara karena yg banyak keluar uang & mengurusi acara itu adalah pengantin perempuan, sementara keluarga lelaki juga gak mau kalah dan gak terima harga dirinya diremehkan. Kalau semuanya bisa berlapang dara bukannya menepuk dada dan dibicarakan dengan baik kejadian seperti ini tidak akan terjadi.

Halllahhhh, mau kawin aza pake ribut … tapi sebenarnya istilah yg tepat itu nikah ya … coz kalo kata kawin sendiri biasanya digunakan untuk binatang dan bersinonim dengan hubungan kelamin bukan ? hi …hi…

Advertisements