Tags

,


Day 03 : Sabtu, 19 Agustus 2006
Pk 04.30 sudah terbangun tapi melihat yg lain masih pulas yg ada ng’goler² aza di tempat tidur dan baru beneran bangkit pk 05.00. Instruktur yg kemarin pagi bilang mau ‘ngajakin orang senam juga masih menikmati pelayarannya di pulau kapuk. Pada bermalas²an untuk mandi karena pagi ini berangkat pk 09.00 jadi bias lebih santai, habis packing Kak Mida mengincar kamar mandi di tempatnya Endul, saya naik ke kamar cowok dan menyerobot mandi duluan karena si Ardy masih nyantai. Setelah semuanya rapi, kembali poto – poto di Kampung Sumber Alam lanjut sarapan truz masuk²in barang ke mobil lalu berangkat ke desa Neglasari. Kali ini saya minta ijin ke Diyas untuk duduk di depan agar bisa menikmati pemandangan.

Pk 10.30 sampai di tujuan setelah berhenti 3x karena penunjuk jalannya lupa (‘gimana sih bang Napi?). Sebelum turun ke Kampung Naga ada sedikit “masalah” yg perlu diluruskan dengan salah seorang sesepuh di situ dikarenakan kita datang berombongan tanpa ada surat pengantar dan ijin ke sesepuh kampung. Berbeda dengan yg datang berdua atau rombongan yg jumlahnya sedikit mereka bisa langsung masuk kampung. Pada dasarnya si bapak gak keberatan kampungnya dikunjungi, jadi setelah ngobrol² kita dipersilahkan menuju kampung diantar Mang Ujo.

Untuk menuju Kampung Naga yg terletak di Desa Neglasari Kec Salawu kita menuruni 360 anak tangga (saya gak sempat ‘ngitung sampai ujung, saat naik hitungannya berhenti di angka 252 he ..he..) Kampung yg memiliki luas 2½ hektar ini rombongan kita diterima oleh pak Kades di bale pertemuan sebelum tour de kampung. Walaupun warga di sini masih memegang teguh adat istiadat dari leluhur akan tetapi mereka tidak menolak bersentuhan dengan tekhnologi modern seperti dengan terlihatnya antena² tivi menyembul diantara atap rumah yg terbuat  dari daun nipah & ijuk. Bahkan menurut pak Kades, Ully Sigar & Iwan Fals udah beberapa kali menghibur masyarakat kampung. Pada hari kunjungan kemarin, masyarakat Kampung Naga sedang menjalankan salah satu pantangan yaitu pantangan untuk berbicara dengan orang luar akan tetapi senyum tetap menghiasi wajah mereka disaat kita berpapasan.  Berbeda dengan masyarakat Baduy di Banten yg belum bersentuhan dengan tekhnologi modern sama sekali.

Setelah berkeliling kampung, Mang Ujo juga mengajak kita untuk melihat isi rumah penduduk yg sepi dari meubel. Puas berkeliling dan mengambil gambar, beberapa teman mulai melihat² souvenir yg lain duduk kecapekan di depan bale sambil menunggu yg lagi pada sholat. Ada juga yg beli jajanan sekedar untuk mengganjal perut, kayak Dina yang makan semangkok mie bakso keliling yg katanya gak berasa :p. Pk 12.30 perjalanan pulang menuju Jakarta dimulai, saya kembali mojok di bangku belakang menempati kursi semula. Karena waktu makan siang sudah berdentang, rasa lapar mulai menyerang maklum perut Indonesia walau udah diganjal dengan aneka biscuit tetap aza nuntut diisi nasi. Berhenti sebentar di depan rumah makan Sunda, tapi mengingat kejadian kemarin gak jadi turun.

Akhirnya mobil depan memandu kita memasuki kota dan berhenti di depan salah satu rumah makan Padang. Si Uni yg kaget menerima pengunjung yg cukup banyak, terlihat kelabakan melayani serbuan pasukan kelaparan. Apalagi saat nasi di termos habis sementara yg antri memegang piring kosong masih banyak. Ketika nasinya datang juga, ada wangi tak sedap yg tercium saat nasi dituangin ke termos, sebelum menyendok ke piring saya sempat mengendus²kan hidung diantara kepulan uap yg keluar dari termos. Masa sih nasi yg masih hangat udah bau ? Ah, kali aza tempatnya yg mengeluarkan wangi gak sedap jadiii tak sendok juga 2 tempurung ke piring (secara udah lapar berat) ditambah ikan mujair goreng, daun singkong & sayur nangka. ‘Gitu makan, sayur nangkanya terasa asem huekksss mo makan enak dapat nu haseum keneh !  Setelah nangkanya dipinggirin tuh nasi habis juga he …he.. Niat untuk nambah diurungkan berhubung makanannya kurang mantap, bang Napi hanya makan sesuap truz brenti sementara Diyas sibuk nyuilin rempeyek udang yg keras. Karena masih lapar, di mobil sibuk makanin oreo sampai habis setengah bungkus, ngemil corn chips-nya Fanni, minum air putih lalu tidur deh.

Saking lelapnya saat buka mata dan lirik jarum jam di pergelangan tangan kanan pk 15.50 tengok keluar sudah sampai di Rancaekek. Wahhhh … Pak Yanto bawa mobilnya terbang kali yaa ?? Cepet banget dah sampai kabupaten Bandung. Mobil berhenti di depan pom bensin menunggu mobil Elf yg lagi minum (isi bahan bakar :p), di sini Dina yg dijemput kakaknya memisahkan diri dan melanjutkan liburan di Bandung. Sambil menunggu si Elf selesai minum, Budi turun dari mobil memborong tahu Sumedang. Wuihhh, sore² enak banget ‘ngabisin tahu goreng panas² waktunya pas banget dah! Pk 16.20 masuk mulut tol Padaleunyi dan mulai menyusuri perjalanan sepanjang tol ke tol berhenti sejenak (hampir setengah jam sih) di Karawang sekedar meluruskan kaki antri ke toilet dan mengisi perut dengan aneka gorengan. Yg namanya pisang goreng, tahu goreng, tempe goreng balik lagi ke pisang goreng habis diserbu. Saya baru nyadar punya saingan makan, Ita yg berdiri di belakang sigap banget menyambar isi plasti tiap kali ada yg bawa gorengan di depan mata ha ..ha…ha… Udah kenyang, kembali ke mobil masing² sampai mobil kita keluar di pintu tol Cawang menurunkan Kak Mida di depan RS Uki yg disambut oleh abang tercintaaahhh. Sebelum turun kita godain, “besok kabarin ya berapa richter gempa lokalnya !”

Pk 19.30 perjalanan berakhir di Al-Azhar, yg sudah sampai duluan sudah menghabiskan siomay & soto ayam. Setelah poto – poto, satu persatu pamitan dan kembali ke dunia nyata he ..he.. “Lho ! Kresek hitam saya kemana ?” Waduh, siapa nih main samber kresek yg saya taruh di meja ? Tiba² Diyas mengangkat satu kresek hitam yg tertinggal di bangku, setelah dicek ketahuan sebagai miliknya Ardy, sooo kresek saya tertukar dengan kreseknya Ardy. Elvi menelpon Ardy untuk balik mengambil kresek punya dia yg tertukar sambil ‘ngebayangin Ardy yg tadi udah buru² dan nebeng ke taxinya Ochie diturunin sama Ochie di tengah jalan daripada mereka mutar balik lagi. Ketika Ardy muncul dengan cengengesan, kita ‘ngetawain dia habis²an ‘n geleng² kepala dengan kepikunan dia yg sering banget ‘ninggalin bawaannya.

Urusan kresek selesai, saya pulang nebeng di mobil Pak Sigit yg nganterin rombongan Jakarta Timur. Sampai di kost, setelah makan malam seperti biasa sehabis traveling saya langsung membongkar isi tas. Saat buka kresek hitam, koq ada aroma aneh yg keluar dari kresek menebar ke seisi kamar sih ? Pakaian kotor aza gak menebar bau haseum. Penasaran, saya intip lagi ‘n merasa aneh melihat ada saputangan biru yg nyembul diantara bungkusan di dalam kresek. Alamaak !!!! Ini pasti saputangannya si Ardy,tadi juga dia mengeluarkan kamera dari sini ! Ampun deh tuh orang, koq bisa sih lupa dengan barang sendiri ? Saputangan bau dicampur dengan makanan pula ! Sebelum pingsan, saputangannya tak buang ke luar kamar (sorry ya Dy, gak jadi buat kenang²an masa ngasihnya yg haseum seh?). Rasa capek yg menyerang membuat saya memutuskan untuk beristirahat dan mencuci pakaian kotor esok hari.

  • Terima kasih buat teman² seperjalanan (especiallnya teman² di bungalow yg pada geloo), kapan nih kopi darat untuk tukar²an poto ?
  • Terima kasih buat panitia yg telah mewujudkan perjalanan nan menyenangkan ini, diluar kekurangan yg pastinya akan selalu ada keceriaan yg tercipta dapat menjadi pengobat rasa kuciwa yg mungkin hadir sesaat.

Ok guys, sampai ketemu di trip berikutnya : ada yg mau menerima undangan Diyas untuk jalan² ke Sabang & adventure lintas Aceh ? hmmm …’nabung dulu ya Yas, biar bisa muterin Sumatera ‘n nyeberang ke negeri Jiran he ..he..

Day 01 : Ka Garut Euuy !!
Day 02 : Naik² ke Puncak Gunung

Advertisements