Tags


Tadi pagi berangkat kantor baru dapat bis setelah nunggu 30 menit padahal biasanya gak salama itu. Karena takut telat, akhirnya ngajak Evie naik P16 yg pada pk. 07.30-an pastinya dijejali dengan orang² yg berkantor di daerah Sudirman. Jadi deh gelantungan di pintu, yg kurang tinggal tinggal teriakannya aza “Bulus .. bulus !” he ..he.. (untung gilanya gak kumat)

Di Benhil naik-lah tuh cowok yg sampai dua kali bolak – balik berlari ke pintu belakang tapi pintunya gak dibuka trus lari lagi ke pintu depan mau main serobot padahal orang² masih rame turun (gak lihat saya aza masih berdiri di bawah ?? main serobot aza) Ok ..saya masih memaklumi, mungkin dia takut ketinggalan bis dan gak biasa loncat ke bis karena phobia

Karena penumpang yg berdiri di bagian tengah gak ada yg mau geser ke belakang mau gak mau yg di depan berdiri desak²an, biar dikata bapak sopirnya sudah teriak pake minta tolong yg belakang tidak bergeser sedikit pun. Si cowok berpenampilan esmud berkemeja abu² dengan badan sedikit besar grasak – grusuk mencari tempat untuk berpegangan. Sampai di Komdak, bis mulai agak lengang walaupun masih banyak yg berdiri termasuk saya yg akhirnya bergeser lebih ke tengah dan berhenti di sebelah Sylvia sambil ‘ngobrol soal foto² Pangandaran ‘n Yogya. Bangku paling belakang memang terlihat kosong, tapi saya gak berminat untuk duduk di situ, mending bersabar dikit paling juga di Bapindo pada turun.

Eeeh.. lagi asik ngobrol, tiba² ada yg dorong² badan saya yg sebenarnya sih gak menghalangi jalan karena saya berdirinya sambil nempelin badan ke senderen bangku dengan posisi membelakangi penumpang yg duduk di sebelah kanan. Saya berusaha untuk “mengecilkan” badan yg memang sudah kecil dengan menahan nafas, tapi tuh orang tetep aza maksa mau lewat tanpa permisi sampai nginjak² sepatu yg baru disemir tadi pagi. Urgggghhhh, kenapa sih nih cowok … kesetanan kayak dikejar setan yg tidak kelihatan pengen duduk di belakang ?? Gak tahan lihat kelakuannya saya main sambar aza “Permisi kek Pak !” Eehhhh, dia gak merasa lho disindir padahal orang² yg duduk dekat situ sudah mulai berpandang²an dan melihat ke arah saya yg kembali cuek melanjutkan obrolan dengan Sylvia.

Gak lama bangku di depan kosong, saya langsung menempelkan pantat di sebelah bapak² yg kelihatan ciut melihat saya duduk di sebelahnya. Mungkin dia dengerin omongan saya yg pedes tadi ya ? He ..he.. malahan saat mau turun bapaknya ragu² untuk berdiri walau sampai tiga kali tuh pantat diangkat dari kursi. Melihat gelagat si bapak mau turun, saya langsung geser sebelum si bapak ‘ngomong “Permisi Mbak” dengan suara yg gimanaaaa gitu.

 

Mengingat kelakuan si cowok berpenampilan esmud tadi, saya berusaha untuk berpikir positif : mungkin cowoknya gagu jadi gak bisa ngomong ataukah dia memang harus duduk karena kecapekan (tapi koq pake sradak sruduk ya?) atau mungkin dia gak pernah diajarkan bersopan-santun (idiiih ..kasian amat ya, si amat aza gak gitu² amat) atau mungkin dia memang seperti itu. Idiiiihhh, cakep² koq gak tahu sopan santun yak ! Penampilan boleh parlente, tapi kelakuan kek gitu ?

Advertisements