Sate Celeng


Pernah hunting makanan sampai ke tengah hutan?? Penasaran dengan oleh² daging celeng goreng yg selalu dibawakan oleh Agung buat teman² pemuda setiap kali mudik. Tahun kemarin saat Agung married di Pekalongan habis kondangan kita hunting sate celeng deh.

sate celeng
Sate Celeng, Pekalongan

Setelah tanya sana sini, ternyata usaha kita gak sia² .. muantap kalii. Warungnya menjadi tempat ‘nongkrong petani² pulang dari sawah, kebiasaan disana mereka makan sate ditemani segelas anggur. Tapi saat kita datang, mereka seperti malu untuk memesan anggur.

Warung Sate Bu Tin
Kampung Krandon (dekat pabrik gula Sragi)
kalo dari arah pantura dekat jembatan Kp. Sepahit

buka dari pk. 10.00 – 16.00
rp. 9000/porsi (1 porsi = 10 tusuk gede²)

13 thoughts on “Sate Celeng

  1. buset sampe ke Pekalongan segala ..
    tau ngga, ada satu nisan di Tm Prasasti yang kelahiran Pekalongan (maksudnya orang yang punya nisan, bukan nisannya), lahir tahu 1800an, jadi nama Pekalongan itu sendiri umurnya udah tua..
    Asal usulnya ada banyak cerita, ada yang bilang karena dulu ada yang bertapa kalong, alias ngegantung seperti kalong(kelelawar), ada juga yang bilang karena banyak kalong di kota itu (dan memang banyak…saya ingat waktu SD-SMP di sana, kalo malem malem di halaman depan dan samping banyak kalong .. makan mangga…. dan pernah juga ngeliat kalong raksasa 2 kali, rentang sayap paling ngga 1 meter, tapi ya namanya masih kecil, mungkin salah perkiraan)

    Sate celeng ini baru yah ? soalnya dari dulu ngga pernah denger .. kalo sate kerbau mah ada..

    Nah satu lagi soal per'celeng'an .. kalo di bandung anak mudanya sering banget memaki pake kata 'anjing', di Pekalongan (paling ngga dulu) , makian yang trendi adalah 'celeng' …

  2. oh ya..dulu rumah saya di dekat kamar mayat RS Budi Rahayu, yang satu komplek dengan SD Pius dan susteran Bunda Maria….yang kata anak anak ada 'Suster Buntung' nya … atau Suster yang ngga ada kaki alias terbang alias hantu ..

    eh komentar gw ga ada hubungan ama makanan yah ?
    coba megono ngga ?

  3. menurut teman saya udah lama, hanya saja banyak yg gak tahu. waktu kita cari tempatnya pun sampai beberapa kali bertanya dan dengan alasan ada yg ngidam karena setiap orang yg kita tanyain memandang dengan rasa aneh gitu. biar dikata pake acara nyasar, tetap semangat menelusuri jalan kampung sampai akhirnya ketemu. bahkan orang yg ada di kampung tersebut banyak yg gak tahu koq.

  4. nah.. baca kompas minggu tgl 4 juni 06 kemaren ngga ?di bahas tuh megono …
    saya tumbuh besar dengan megono ..hehehe
    tapi pas pertama pindah ke Pkl emang ngga suka sih, soalnya pas dapet yang pedes..

  5. nah.. baca kompas minggu tgl 4 juni 06 kemaren ngga ?di bahas tuh megono …
    saya tumbuh besar dengan megono ..hehehe
    tapi pas pertama pindah ke Pkl emang ngga suka sih, soalnya pas dapet yang pedes..

    Eh taman prasasti sih udah bisa dimasukin kok.. buka tiap hari, masuk aja lewat pintu seng.. tapi kalo mau motret di palakin ama yang jaga ..
    kapan mau ke sana >?

  6. teman gw hari minggu kemarin ke sana katanya masih tutup, mungkin karena masih di pagar seng jadi dia gak masuk. tapi yg malakin bukan petugas resmi khan ? soalnya gw pernah ke sana, ketemu sama pemuda² yg lagi kongkow di depan mereka langsung nembak mau motret yak ?? ada² aza ya

  7. yang minta duit ya yang jual karcis.. dia pake alasan kalo motret peraturannya bayar 300 ribu.. ini memang bener, kalo untuk kepentingan kompersial (memang ada PP nya) .. ya ujung ujungnya debat kusir deh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s