Tags

,


tujuh tahun sudah engkau setia menemani langkahku
jalan licin berminyak berbatu berlumpur berdebu dan beraspal
telah kita tapaki bersama
bersamamu kuterjang kerikil di depan
(hallahhh …apa coba ??)

boot

my lovely boot

ckckckck … ternyata sepokat gw dah tujuh tahun lebih yakkk ?

  • sepatu yg kata Turnip, “loe banget liv !” masa dia bisa ngenalin gw di keramaian Edi toserba hanya karena melihat ujung sepatu gw diujung tangga (ada² aza deh)
  • sepatu yg membuat gw pede² aza makenya saat diminta foto untuk bulletin paskah GKI dengan mengenakan kostum daerah dan membuat anak² komisi pemuda pada ngakak (‘ndon..’ndon..gw suka gaya loe ! ). soal’e  ditodong  tante  Salurante  untuk didandani  ‘n mesti ganti baju, kebayang  gak atas  berdandan  ria, ujung  kaki  boots.
  • sepatu yg harus diumpetin tiap kali main ke kost Delima karena takut induk semangnya melakukan sweeping di depan kamar dan dituduh ‘ngumpetin cowok di dalam kamar
  • sepatu yg membuat Ellen mati²an ngerayu gw untuk dipinjamin buat jalan² ke Puncak karena katanya keren, tapi saat gw relain kakinya masuk dia langsung nyerah karena merasa aneh dengan boot dan bawanya berat (ha..ha..tuh barang emang cocoknya di kq gw doank ‘Len)
  • sepatu yg selalu dilirik PIA saat briefing di ruang bos, yg akhirnya membuat semua orang melototin kaki gw (he ..he..pada naksir ya ?)
  • sepatu yg akan membuat anak² marketing esp. Meisy & Evie berteriak histeris tiap kali gw pake ke kantor,”aduh.mbak! katanya mau ganti model?” (emang kalo sekali² gw pake di hari Jumat gak boleh ya? )
boot

lovely boot

  • sepatu yg minggu kemarin ditendang² Adep di Stadhuis karena katanya,”saltum oeiiyy!!” (aduh ‘Dep, loe gak tahu sih kalo gw lagi kangen jalan² bareng nih sepokat)
  • sepatu yg belakangan lebih sering beristirahat di dalam kotak karena gak bisa gw ajak setiap hari ke kantor, andai dia bisa ‘ngomong gw yakin dia akan mengerti kalo sekarang gw bukan orang pabrik lagi