Tags

, ,


Minggu pagi pk. 06.30 ketemuan dengan Tio di halte busway Karet, hari ini mau ikut PTD dengan anak² batmus di kota. Janjian dengan genk-nya Endang pk. 06.45 tapi sampai 30 menit menunggu gak ada satu pun yg menampakkan batang hidungnya boro² badannya he ..he..

Tunggu punya tunggu yg muncul malah Ratna, lha kirain si empok gak ikut PTD makanya gak tak samperin ke kost, ternyata dia dapat PR dadakan dari Adep (he ..he..). Pk. 07.00 baru deh Adel datang terus kita ngobrol kesana kemari sambil ‘nunggu yg lain. Karena Tio juga janjian dengan teman dari toko, akhirnya dia cabut duluan. Gak lama datanglah Endang (yg bikin janji untuk ngumpul pk. 06.45 tapi malah ‘ngaret) bareng Endul disusul Merry & Paula, so … setelah komplit baru deh cabut ke kota naik busway.

boot03Tengok depan belakang kelihatannya ada beberapa muka yg gelagatnya mau ikut PTD juga, soalnya mereka ‘ngeliatin kaos BEOS gw dengan senyam – senyum gitu jadi ge-er deh. Sampai di stasiun kota, kita ‘nerusin berjalan kaki ke arah Museum Fatahila. Di halaman kantor pos langsung disamperin pak Amran ketua Yayasan Sahabat Museum,terus ‘ngucapin selamat ulang tahun buat bu Wisda yg dijawab dengan becanda, “ulang tahun yg ke 16 lho”. Di pintu masuk ketemu dua sejoli Papa Oen & Mama Oen yg langsung ‘nembak “Pasti blom ke gereja !” (He …he… masuk sore donk) lalu ada Elida, Deedee, Adep yg ‘nyuruh kita antri untuk daftar ulang ke loket dengan Ninta & Cindy. O,ya .. sebelum ‘nyampe loket kita dipoto-poto dulu oleh Deedee dengan tambahan gaya tendangan Elida, kata Deedee ntar tag-nya “ini kaki siapa ya?”

Habis daftar, ‘ngambil sarapan nasi Ulam plus secangkir kopi panas yg entah kenapa cangkirnya pake ditulisin nama dulu sama Paula. Tapi gw perhatiin semua orang yg bawa² cangkir ada namanya, mungkin biar gak ketukar kali ya. Karena tempatnya sudah mulai padat, gw ngambil posisi duduk persis di depan “layar tancep”-nya Adep (ooo …ini,ya mainan barunya ? :p ). Baru kali ini gw makan yg namanya nasi Ulam, jadi saat kotak makannya dibuka gw tanya sama Endul … yg diplastik kuah apaan? Kayaknya gak ada empek – empek deh di kotak ini. Ternyata panitia mendengar kali ya … soalnya bang Irvan langsung koar² ngasih tahu kalo kuah itu mesti disiram ke atas nasinya sebelum dimakan. Kayak apa ya rasanya, karena disaranin seperti itu …maka gw siramin kuahnya sedikit terus dicoba sesuap hmmm… enak juga he ..he ..so, semua kuah ditumpahkan ke atas nasi.

Selesai makan, ‘nonton film djadoel baru dibagi kelompok untuk plesiran dari museum ke museum. Walau rombongan kita dipimpin kapiten Galuh, tapi tetap aza pada misah² dan mencari kelompok sendiri². Dari kantor pos, menyeberang ke Museum Keramik – Museum Fatahila terakhir kembali ke kantor pos tapi langsung naik ke Xposè Pool Bar & lounge. Di depan masing² peserta mendapat satu voucher (khusus untuk Sahabat Museum lho!!) untuk ditukarkan dengan welcome drink sekaligus kupon undian door prize berhadiah HP. Lagi gak mujur kali yaaaa …’nyampe di dalam udah antri di depan bar eh…tehnya habis, terus pindah antri ke depan. Gitu giliran gw ‘ma Endang , si mas²-nya bilang habis mbak ..’ntar ya, diambilin dulu. Entah diambil dimana, yg pasti lama gak muncul² akhirnya gw masuk lagi ke arah bar dan melihat ada kehidupan di sana.

Gw telp. Endang untuk pindah antri minum didalam, tapi giliran kita itu yg namanya minuman habissss lagi. Gregetan deh, liat si mbaknya masak air pake panci kecil untuk sejuta umat yang kehausan dan mengantri dengan lemes. Aduhh mbak, jelas aza kagak cukup. Sambil ‘ngadem plus harap² kehausan ‘nunggu minum kita disuguhi film djadoel lagi. Dan akhirnya setelah ‘nunggu hampir sejam, kebagian juga ..aaaahhh, mbak Ria yg udah lemes di samping gw langsung glek sampai gelasnya kosong.

Pk. 12 lewat, angkat kaki dari Xposè bareng rombongan yg sama waktu datang …eh, gak tahunya gitu mau balik ke rumah naik bemo ada yg nyeletuk,”Dia lagi …dia lagi!” Eitzzz gitu tengok ke sumber suara, ada Ratna & Hanum. Walau balik duluan, bisa bareng naik bemo karena gw mampir makan dulu di bopet si uni. Pokoknya udah kenyang, pulang istirahat sebelum berangkat kebaktian sore.

Advertisements